Followers

Thursday, July 14, 2016

**Cairkan Hati Beku Dia** 08


**08**

~Subhan si pakej lengkap~

Sudah masuk hari ketiga Hanna langsung tidak jawab panggilan telefon yang dibuat oleh Subhan. Bengang Subhan dengan sikap Hanna yang asyik buat tidak peduli sahaja. Semua panggilan, mesej, Whatsapp yang Subhan hantar, semua Hanna tak layan.

Semalam dia ada terserempak dengan Hanna, tapi boleh Hanna buat tidak tahu sahaja, seolah-olah mereka langsung tidak pernah kenal antara satu sama lain. Ikutkan hati mahu sahaja dia tarik Hanna dan meminta penjelasan, tapi disebabkan dia juga sudah lambat untuk ke kelas, niat itu dibatalkan sahaja.

Hari ini Subhan tahu dia pasti akan berjumpa dengan Hanna lagi kerana setiap minggu dia pasti akan berjumpa Hanna di situ kerana kebetulan mereka ada kelas di bangunan yang sama. Hanya di situ sahaja lah tempat yang berpotensi untuk Subhan terserempak dengan Hanna pun… Mereka berdua mengambil kursus yang berbeza, dan fakulti mereka juga berbeza. Untuk mereka berjumpa di tempat lain amatlah tipis kemungkinannya. Nama sahaja satu universiti, tapi kadang-kadang selama empat tahun belajar di tempat yang sama, ada setengah tu langsung tak pernah bertembung tau! Nak tahu kenapa? Sebab universiti ini terlampau luas! Satu fakulti ini dekat barat, fakulti lagi satu dekat timur kut!

Sampai sahaja, Subhan terus melangkah ke kafe. Dia tahu Hanna dan rakan-rakannya selalu melepak disitu sebelum masuk ke kelas. Dan tepat seperti jangkaan Subhan. Kelihatan Hanna dan rakan-rakannya duduk makan di salah sebuah meja sambil bergelak ketawa.

Kaki Subhan terus melangkah ke meja di belakang meja Hanna dan melabuhkan punggungnya di situ. Dia tidak terus menyerbu ke meja Hanna kerana dia tahu pasti nanti Hanna akan bertambah marah dengannya. Biarlah dia tunggu sehingga mereka semua habis makan dahulu.

Sepuluh minit berlalu, Hanna dan rakan-rakannya juga sudah menghabiskan makanan di pinggan masing-masing. Lantas Subhan ingin bangun dan mendekati Hanna. Dia juga tidak boleh berlama-lama di situ kerana kelasnya juga bakal bermula sebentar sahaja lagi.

Tetapi belum pun Subhan bangun daripada duduknya, matanya menangkap kelibat seorang lelaki menghampiri meja Hanna. Lelaki itu terus mengambil tempat di sebelah Hanna. Subhan yang tadinya sudah mahu bangun terus terkaku di situ dan tidak jadi untuk bangun. Dia hanya terduduk kembali dan melihat sahaja apa yang berlaku di hadapannya saat ini.

Hanna nampaknya begitu mesra dengan lelaki di sebelahnya itu. Siap bertepuk tampar lagi. Hati Subhan tertanya-tanya sendiri, siapakah lelaki itu? Membara hati Subhan melihat kemesraan antara mereka. Lama dia merenung ke arah mereka berdua.

Tanpa sedar, Hanna dan rakan-rakannya sudah bangun dan mahu meninggalkan meja mereka. Tersentap jantung Hanna apabila dia berpaling ke belakang, wajah Subhan yang muncul. Garang riaknya dan matanya tajam memandang Hanna tanpa berkelip.

‘Mamat ni lagi. Annoying gila!’ Hanna mengutuk Subhan di dalam hati.

Subhan dan Hanna berbalas pandangan, tetapi kedua-dua mereka langsung tidak berkata apa-apa. Subhan mahupun Hanna, kedua-dua mereka memberikan pandangan tajam, seolah-olah sedang berdepan dengan musuh sahaja lagak mereka. Lama mereka dalam keadaan begitu. Hanna hanya tersedar apabila bahunya dicuit oleh rakannya, Aliff.

“Hanna, kenapa tercegat dekat sini. Jom lah, kelas dah nak start dah ni.”

“Ha....a… haa… Jom.” Hanna agak tersentak namun laju dia menutup kegugupannya itu. Rupanya Neesa dan rakan-rakannya yang lain semua sudah mara ke hadapan, hanya tinggal Aliff sahaja di sebelahnya. Mungkin sedang menunggunya yang terkaku di situ.

Tanpa senyuman mahupun sapaan, Hanna terus berlalu bersama Aliff untuk ke kelas. Menganggap seperti dia langsung tidak nampak kelibat Subhan di situ. Hatinya masih geram dengan Subhan yang suka mencampuri urusannya. Hanna meninggalkan Subhan di situ dengan hati yang makin membengkak.

*~*~*~*~*~*

Hanna menghempaskan tubuhnya yang lelah di atas tilam bujang miliknya. Badannya terasa amat penat sekali hari ini kerana kelasnya penuh dan kelas terakhir tamat pada pukul 7 tadi.  Hanna paling tidak gemar kelas yang bermula pada pukul 5 dan tamat pada pukul 7. Walaupun sebelum itu dia tidak punyai apa-apa kelas, tetapi entah kenapa badannya pasti akan terlebih letih. Nasib baik dalam seminggu hanya satu hari sahaja kelasnya tamat pada pukul 7. Kalau seminggu dua tiga kali, boleh pengsan dia macam itu.

Sedang matanya terpejam ingin menghilangkan lelah di badan, Hanna teringat kembali pertemuan dia dan Subhan siang tadi. Sejak pagi tadi rasanya Subhan sudah berhenti daripada menghubunginya, Hanna lega. Dalam tempoh tiga hari ini dia terasa seperti mahu gila sahaja apabila Subhan tidak henti-henti menghubunginya. Dia benar-benar rimas. Entah apa lah yang lelaki itu mahu daripada Hanna, padahal mereka bukannya rapat mana pun. Hanna sungguh menyesal dengan tindakannya memberikan nombor telefonnya kepada Subhan.

Jangan cakap yang Subhan juga menaruh minat padanya kut? Namun begitu, cepat-cepat telahan itu disangkal oleh akal waras Hanna. Tak mungkin lah. Kalau minat mesti dia keluar skill memikat, bukan bermulut longkang dua puluh empat jam!

Dengar kata Subhan itu budak hot di fakultinya, ramai gadis yang tergila-gilakannya. Iyalah, siapa tak minat dengan lelaki yang dianggap mempunyai pakej lengkap seperti Subhan. Budak pandai, ada rupa dan paling penting Subhan juga adalah pemain bola sepak bagi kelab yang tidak kurang juga popularnya!

Sememangnya atlet ni tinggi sedikit sahamnya di mata perempuan, macho lah katakan. Ah, tapi yang penting dia tak tertawan langsung! Yang lebih hot daripada Subhan pun pernah datang menyerah padanya okey! Alah, setakat Subhan tu… Tanpa sedar, Hanna sudah mencebik jengkel.

 ‘Dia tu suka menyibuk dalam hidup aku! Dia tu mesti spy mama tu.’ Hanna berbicara di dalam hatinya, tidak langsung terdetik di hatinya rasa suka kepada lelaki itu. Menyampah lagi adalah.

Kalau macam tu macam mana Cik Hanna boleh tahu semua details pasal Subhan? Lengkap pula tu! Tiba-tiba satu suara berbisik di dalam otak Hanna.

‘Tu semua aku tahu daripada Syafiq lah!’ Lantang suara Hanna menjerit di dalam hati. Lantas dia teringat kembali perbualan dia, Neesa dan Syafiq minggu lepas. Waktu itu mereka berada di kafe tempat mereka selalu melepak sebelum kelas bermula.

“Weh... Kau tengok tu, handsome doh  mamat tu!”

Hanna yang sedang menyuap makanan ke dalam mulut tersedak apabila disiku oleh Neesa. Terbatuk-batuk Hanna dibuatnya. Neesa pantas mencapai air dan menghulurkannya kepada Hanna. Tangannya pula mengusap-usap belakang Hanna. Terbit rasa bersalah di dalam hatinya kerana telah menyebabkan rakannya itu tersedak.

Menyirap darahnya dengan perlakuan Neesa itu. Semata-mata teruja melihat lelaki kacak sampai tersedak dia dibuatnya. Mahu membunuh agaknya Neesa ini.

“Kau ni agak-agak lah, aku kan tengah makan ni!” Marah Hanna kepada Neesa. Hanna memang agak terkenal dengan sikap garangnya.

Neesa hanya mampu tersenyum kambing sahaja apabila dimarahi oleh Hanna. Memang patut pun dia dimarahi, kalut sahaja apabila melihat lelaki kacak. Sampai tak menyempat-nyempat. Syafiq yang duduk di hadapan mereka pun hanya ketawa melihat telatah dua gadis itu.

Sorry lah. Aku tak sengaja. Tapi ni memang handsome weh… Kalau kau tengok gerenti marah kau hilang.” Pujuk Neesa.

“Yelah tu, tiap kali pun kau cakap handsome. Tapi semua hampeh! Mana dia? Kalau tak handsome siap kau!” Hanna memberi amaran kepada Neesa.

“Eh, yang ni betul-betul handsome! Kau ni, tak percaya kat taste aku ke? Ni Neesa okey.” Ujar Neesa sambil mendabik dadanya. Kononnya hebat sangat lah taste dia. Hanna hanya mencebik dengan tingkah rakan baiknya itu.

“Sudah lah kau! Bukannya boleh percaya sangat kau ni. Mana dia yang handsome sangat tu?” Hanna dan Neesa bersikap selamba sahaja walaupun Syafiq berada di hadapan mereka.

“Tu... tu… Yang tengah bayar dekat kaunter tu.” Lurus telunjuk Neesa menunjuk ke arah lelaki yang memakai t-shirt hitam di kaunter pembayaran.

Terus mata Hanna melekap kepada sang jejaka. Diam diam, Hanna membuat penilaian di dalam hati.

‘Hmmm… Badan tegap. Tinggi melangit pula tu! Mesti handsome….’ Nakal suara hati Hanna memberi komen. Dia tersenyum sendiri.

Namun begitu, serta-merta mati terus senyumannya apabila lelaki itu berpusing setelah selesai membuat pembayaran. Subhan rupanya!

‘Cehh, mamat tu! Aku tarik balik pujian tadi.’

“Kau tengok tu, tengok tu… Handsomenyaaa!!!” Neesa sudah mula menggedik.

Hanna pula tidak memberikan apa-apa respon. Selalunya dia akan turut menggedik sama dengan Neesa, tetapi hari ini dia hanya buat tidak tahu sahaja. Syafiq disebelah mereka turut memandang ke arah lelaki yang disebut Neesa itu. Dia juga ingin lihat, kacak sangat kah lelaki itu.

“Oh... Subhan ke? Patut lah Neesa ni gedik semacam.” Selamba Syafiq mengutuk Neesa tanpa rasa bersalah. Mereka memang suka bercakap lepas, tetapi itu bukanlah maksud sebenar mereka. Sekadar mahu bergurau sahaja.

“Eh, kau kenal ke mamat handsome tu Syafiq?” Neesa bertanya dengan nada teruja.

“Kenal. Siapa tak kenal Muhammad Subhan! Excellent student dekat fakulti aku tu!”

 “Oh… So dia budak  sains komputer sama dengan kau lah Syafiq?” Bertambah teruja suara Neesa.

“Ha’ah, dia tu senior aku. Second year, software engineering. Lelaki paling hot dekat fakulti kami!” Lancar Syafiq memperkenalkan Subhan.

Syafiq sebenarnya adalah pelajar pengkhususan kejuruteraan perisian juga. Tapi Neesa dan Syafiq dulu menuntut di Kolej Matrikulasi yang sama, jadinya mereka kenal. Dan kebetulan pula untuk subjek Hubungan Etnik, mereka sekelas. Jadi selalulah mereka melepak sekali.

“Wow! What a great profile!!! Wow… Wow... Wow...” Sampai begitu sekali reaksi Neesa dek perasaan terkejut.

Hanna juga agak terkejut dengan maklumat yang baru diterimanya daripada Syafiq sebentar tadi. Tidak sangka pula Subhan itu memang hebat. Sebelum ini dia tidak pernah ambil tahu langsung perihal Subhan. Yang dia tahu pun, Subhan adalah penuntut tahun dua dalam bidang sains komputer. Tetapi secara terperincinya tidak pernah pula dia ambil tahu. Sekarang sedikit sebanyak terbit rasa kagumnya pada lelaki itu. Bidang sains komputer tu boleh tahan lah juga payahnya!

“Kalau kau nak tahu Neesa, dia tu pun pemain bola sepak untuk satu kelab yang terkenal tau! Hebat kan... Kita orang yang lelaki ni pun kagum dengan dia, kau orang yang perempuan ni apatah lagi...” Syafiq menambah.

Memang itulah kebenarannya. Subhan bukan sahaja terkenal dalam kalangan perempuan tetapi juga dalam kalangan lelaki juga. Mereka semua kagum dengan kebolehan Subhan. Entah macam mana lah lelaki itu boleh membahagikan masanya.

Makin besar mulut Neesa ternganga. Kagum dan rasa tidak percaya bercampur menjadi satu. Beruntunglah siapa yang dapat memiliki lelaki sehebat Subhan. Tebaknya di dalam hati.

Sedikit sebanyak, wujud lah juga rasa kagum dengan Subhan di hati Hanna. Tetapi dia langsung tidak memberikan apa-apa reaksi. Kagumnya hanya dilahirkan di dalam hati sahaja. Nampaknya dia perlu menyorokkan kenyataan yang dia dan Subhan sebenarnya kenal antara satu sama lain. Kalau tidak mesti dia akan sentiasa diganggu oleh Neesa yang sekarang ini seolah-olah sudah angau dengan Subhan.

“Dah lah Neesa, tutup mulut kau tu! Nanti lalat masuk, baru padan muka kau.” Hanna menegur Neesa.

“Gila… Macam mana lah dia boleh excellent sampai macam tu sekali? Dia tu manusia ke alien?”

Soalan Neesa itu hanya disambut oleh ketawa Syafiq sahaja. Pada mulanya dia juga beranggapan yang sama. Tetapi segalanya tidak mustahil dengan minat yang mendalam bagi sesuatu bidang itu. Syafiq dapat lihat betapa mendalamnya minat Subhan dalam bidang ini. Jadi mungkin disebabkan itu lah senang sahaja ilmu itu masuk ke dalam otak Subhan.

You got the basic, you got the brain, nothing is impossible Neesa. Tapi aku rasa dia tu memang genius lah. Dengar kata dia masuk belajar ni bukan sebab dia yang nak tapi ayah dia yang suruh.” Ujar Syafiq lagi.

“Wow! He’s brilliant! Dalam tak nak, tak nak tu pun boleh excellent macam tu…” Neesa memuji lagi.

“Eh, jom lah masuk kelas. Dah lambat sangat ni, nak kena bebel dengan doktor ke?” Hanna mengingatkan mereka berdua. Khusyuk sangat bersembang pasal Subhan sampai tidak sedar masa berlalu.

“Hmmm... Kalau dapat Subhan tu… Perghhh, bahagia hidup!!!” Neesa sudah berangan sehingga terpejam-pejam matanya.

Masih tidak habis lagi rupanya topik pasal Subhan. Hanna menggeleng. Bab berangan  memang serah dekat kawannya yang seorang ni. Memang nombor satu!

“Kalau kau nak hidup bahagia lepas ni baik kau jalan cepat sikit. Nanti tak pasal-pasal Dr. marah nanti.” Hanna menggertak Neesa. Dr. Aini memang tegas dan tidak suka pelajarnya masuk lewat ke kelas.

“Eh... Betul juga, kita kelas Dr. Aini kan... Jom... Jom… Seram aku.” Baru Neesa tersedar.
Hanna dan Syafiq sudah ketawa dengan tingkah kalut Neesa itu.

 “Hanna, bangun! Dah tujuh empat puluh dah tu... Pergi mandi, solat.” Suara Sarah bergema mengejutkan Hanna.

“Hmmm… Dah bangun dah...” Hanna bangun daripada pembaringan dan mencapai tualanya. Sebentar tadi bukannya dia tidur pun, dia cuma memejamkan matanya sahaja sambil merehatkan badan.

Sambil Hanna berjalan ke bilik air, fikirannya masih menerawang memikirkan tentang Subhan. Memang dia akui Subhan itu mempunyai ciri-ciri lelaki idaman semua gadis. Tetapi mungkin tidak buat Hanna! Kerana sikap Subhan yang Hanna tidak suka lebih banyak daripada kelebihannya di mata Hanna. Di dalam hatinya berharap agar Subhan tidak lagi mengganggunya. Masa tiga hari ini memang membuatkan Hanna benar-benar rimas!


*~*~*~*~*~*

*Cairkan Hati Beku Dia** 07


**07**

~Thank you sweetheart for your cooperation~



Suasana di stesen komuter Serdang kelihatan sesak dengan pelbagai jenis manusia. Hari Sabtu, memang biasalah permandangan ini. Memang hari Sabtu biasanya lebih sibuk dari hari-hari yang lain. Subhan berjalan bersama-sama dengan kumpulan rakan-rakannya mendaki anak tangga untuk menuju ke platform dua. Entah apa mimpi kawan-kawannya hari ini tiba-tiba sahaja mahu ke Midvalley menaiki komuter. Selalu boleh aje naik kereta. Ini tidak lain tidak bukan mesti sebab Mus mahu usyar awek baru. Itu yang dari tadi dok menempel sahaja dengan kumpulan wanita di hadapan mereka itu. Subhan tergelak sendiri. Kawan mereka yang seorang itu memang terlebih nakal sedikit.

Hingar bingar suara mereka bergelak ketawa. Sampai sahaja di anak tangga terakhir, matanya menangkap kelibat seseorang yang dia kenal. Andrea Hanna! Sudah lama mereka tidak bersua muka sejak dari hari mereka pulang bersama-sama dulu. Maklumlah dia dan Hanna bukanlah dari fakulti dan kolej yang sama, jadi peluang mereka terserempak amat jarang-jarang sekali.

Pernah jugalah beberapa kali dia ternampak kelibat Hanna di kawasan akedemik universiti, tetapi mereka tidak pernah bertegur sapa. Selalunya Hanna akan berjalan sekali dengan teman-temannya, dan Hanna seperti tidak berminat langsung untuk menegur Subhan, jadi Subhan pun malaslah mahu menegur juga. Nanti nampak seperti dia sahaja yang beria-ia, padahal Hanna langsung tidak ada niat untuk bertegur sapa dengannya. Paling hebat pun, jika Hanna ternampak dia juga, Hanna akan memberikan senyuman sahaja. Itupun nampak seperti dibuat-buat sahaja, tidak ikhlas langsung!

Mereka berdiri di suatu sudut untuk menunggu ketibaan komuter yang akan sampai dalam masa setengah jam lagi. Mereka semua memilih untuk berdiri sahaja memandangkan semua kerusi di situ sudah dipenuhi lagipun bilangan kerusi di situ memang terhad pun. Biarlah orang yang betul-betul memerlukan sahaja duduk, mereka yang sihat dan gagah ini berdiri pun tidak mengapa. Mata Subhan masih lagi tidak lepas daripada memandang Hanna. Kelihatan dia sedang khusyuk benar dengan novel di tangannya. Langsung tidak sedar dengan keadaan di sekelilingnya.

“Han, nanti kita pergi makan dulu tau! Aku dah kebulur dah ni.” Ammar bersuara.

Tiada apa-apa reaksi yang Subhan berikan kepada Ammar. Matanya masih tertumpu kepada Hanna. Di dalam otaknya sedang memikirkan ke mana kah destinasi Hanna kali ini, berseorangan pula tu. Subhan tidak pula perasan ada mana-mana teman Hanna yang selalu kelihatan bersama-samanya selama ini di situ.

“Oiii... Kau dengar tak apa aku cakap ni? Kau pandang apa je ni?” Ammar menepuk bahu Subhan.

Seraya itu serentak kepala mereka semua tertoleh ke arah sorotan mata Subhan itu. Masing-masing sudah tersenyum-senyum sendiri. Patut lah mata tidak lepas-lepas memandang, tengah pandang awek rupanya rakan mereka ini.

Awek cun rupanya, patutlah mata tak lepas pandang.” Mus berseloroh menyakat Subhan.

Selalunya di antara mereka, Subhan lah yang paling baik sekali. Jarang lah dapat melihat Subhan bermain-main mata dengan mana-mana gadis. Setakat kawan itu memang ramai, tapi layan pun ala kadar sahaja lah, tak ada lebih-lebih. Kalau perempuan-perempuan itu semua yang syok sendiri, itu lain ceita lah.

“Hesy... Awek apanya? Kawan aku tu. Korang tunggu sini kejap.” Subhan meminta diri. Ingin berlalu dan menegur Hanna. Dia bimbang melihat Hanna hanya berseorangan dan tiada sesiapa menemaninya. Jika dia tahu destinasi Hanna, sekurang-kurangnya lega sedikit perasaan bimbangnya.

Subhan tidak terus menegur Hanna. Diam-diam sahaja dia mengambil tempat yang baru dikosongkan di sebelah Hanna. Manakala Hanna pula langsung tidak mengangkat mukanya daripada novel di tangannya. Dia perasan tempat kosong di sebelahnya sudah diisi tetapi dia hanya membiarkannya sahaja. Di sini pun tempat awam, rasanya bukan hak dia seorang untuk duduk di kerusi ini dan dia juga tidak berminat untuk melihat siapakah gerangan yang telah duduk di sebelahnya itu.

Sesekali Subhan terdengar Hanna ketawa kecil sambil dia membaca novel di tangannya. Tersenyum Subhan melihat telatah Hanna itu. Dia sudah perasankan perangai Hanna yang satu ini sejak dari hari itu lagi. Dia sendiri juga pelik apa lah yang kelakar dengan novel cinta itu.

“Ehemmm…Sawan ke apa gelak sorang-sorang?” Subhan menegur dengan suara yang dingin.
Terasa seperti terkena kejutan elektrik sahaja apabila Hanna terdengar suara garau yang menerpa halwa telinganya itu. Dia kenal dengan suara itu. Itu suara… Subhan! Pantas kepalanya dipalingkan ke tepi untuk melihat gerangan yang duduk di sebelahnya tadi. Sah, memang lelaki itu.

“Bila masa pula you ada dekat sini?” Sedikit terjerit Hanna bertanya dek terkejut dengan kemunculan tiba-tiba Subhan. Seingatnya memang sudah lama dia tidak bersua muka dengan lelaki ini. Hari ini entah ribut apa pula yang meniup lelaki ini ke sini.

“Tu lah, baca novel sampai tak pandang kiri kanan.” Subhan tidak berminat untuk menjawab pertanyaan Hanna tadi. Dia lebih berminat untuk mengenakan Hanna. Di depan Hanna, mulutnya tidak pernah mahu berkelakuan baik. Ada sahaja perkataan-perkataan yang keluar untuk menyakiti hati Hanna.

“Urghhh… Suka hati I lah!” Hanna tidak suka dengan perangai Subhan yang suka sangat mahu memerli dia. Dia kembali menumpukan perhatiannya kepada novelnya tadi. Malas mahu melayan Subhan, menyakitkan hatinya sahaja. Baik baca novel, lagi seronok!

“Ni nak pergi mana ni? Sorang aje?” Subhan bertanya seorang-olah sangat prihatin, tetapi suaranya dingin sahaja. Seperti orang tidak berpuas hati dan ingin mencari gaduh pun ada juga.

Why do you want to know?” Hanna sengaja tidak mahu menjawab.

Baginya Subhan tidak ada hak pun untuk bertanya ke mana dia pergi. Suka hati dia lah mahu ke mana-mana pun! Dari awal memang patut pun dia ada firasat yang tak baik bila mama mahu kenalkan dia dengan lelaki ini. Entah-entah sengaja mama mahu jadikan Subhan sebagai spy untuk mengelakkan dia melakukan apa-apa yang nakal lagi? Ahhh, sejak dia buat perangai, mama memang sudah tidak percaya padanya! Walaupun sekarang Hanna sudah bertekad untuk kembali menjadi budak baik, tetapi memang sukar untuk mengembalikan kepercayaan mama terhadapnya.

“Orang tanya pun salah ke? Ni keluar sorang-sorang aje, nak pergi jumpa boyfriend ke?” Akhirnya keluar juga soalan yang sejak tadi bermain-main di kepala Subhan. Jenuh dia membuang egonya yang melangit untuk bertanya soalan itu.

If yes, then why?” Sengaja Hanna ingin mempermain-mainkan perasaan Subhan. Suka apabila Subhan kelihatan geram dengan apa yang keluar daripada mulutnya itu.

“Jawab macam tu maknanya yes lah… Did your mom know that you are going out, alone?” Subhan saja mengeluarkan nama mama Hanna.

Dia bukan apa, sibuk-sibuk mahu tahu tentang ke manakah destinasi yang ingin Hanna tuju pun adalah kerana rasa tanggungjawab yang telah digalaskan oleh mama Hanna di bahunya. Hari itu semasa mereka pulang bersama-sama, mama Hanna ada berpesan kepadanya supaya tolong tengok-tengokkan Hanna. Malah mamanya sendiri juga ada berpesan perkara yang sama. Jadi dia tidak boleh lah hanya buat tidak tahu sahaja apabila sudah nampak Hanna di hadapan matanya sendiri.

Belum sempat Hanna ingin menjawab soalan Subhan itu, telefon bimbitnya terlebih dahulu berdering minta diangkat. Tanpa memperdulikan Subhan, Hanna terus menjawab panggilan tersebut.

“Helo sayang. Yaaa... I’m still at the KTM station, ya… waiting for the train.” Suara Hanna tetap menerpa ke telinga Subhan walaupun dia hanya bersuara perlahan sahaja.

“You dah sampai ke?”

“Ooo... Wait for a while eh sayang.

“Eh... Eh... Speaks of the devil, tu dah sampai dah. Okay I’ll be there in 15 minutes. Yaa… Yaa… Okay, love you. Bye.” Hanna mematikan panggilan dan mencampakkan telefon bimbitnya ke dalam beg sandangnya. Kalut dia bangun untuk mengejar tren yang sudah mahu sampai ke platform itu. Dia terlupa langsung dengan kewujudan Subhan di sebelahnya.

Mendengus Subhan dengan kelakuan Hanna itu. Soalan orang bukannya dia nak jawab. Selamba sahaja dia bangun tanpa berkata apa-apa. Subhan juga turut bangun dan melangkah ke arah Hanna, ingin mengejar dan mendapatkan jawapan daripada Hanna sebelum Hanna terlepas ke mana-mana.

Sampai sahaja di belakang Hanna, Subhan ingin membuka mulut lagi untuk bertanya lanjut. Tetapi oleh kerana tren yang sudah sampai di platform itu, orang ramai berpusu-pusu untuk masuk ke dalam perut tren. Keadaan itu menyukarkan Subhan untuk bertanya kepada Hanna yang sudah jauh di hadapan.

Subhan ingin turut masuk ke dalam koc yang sama, tetapi tiba-tiba dia terperasan kan satu perkara. Di sekelilingnya semuanya wanita dan mereka memandangnya semacam sahaja. Baru dia tersedar yang koc ini adalah koc wanita! Mana boleh dia masuk ke sini. Pantas dia berundur dan melangkah ke arah rakan-rakannya yang berada di koc sebelah. Merah mukanya menahan malu.

Subhan hanya mampu menahan geram di dalam hatinya dengan sikap Hanna itu. Tidak dapatlah dia maklumat tentang Hanna. Walaupun mereka berada di dalam tren yang sama tetapi dipisahkan oleh koc yang berlainan. Jadi agak susahlah Subhan mahu melihat di stesen manakah Hanna akan turun nanti. Tambah pula dengan orang yang begitu ramai di dalam tren ini. Lagilah payah. Baik dia lupakan sahaja tentang perkara itu.

*~*~*~*~*~*

Subhan dan rakan-rakannya berlegar-legar di dalam pusat membeli belah Midvalley. Mereka baru sahaja menjejakkan kaki di pusat membeli belah ini. Masing-masing masih tidak dapat membuat keputusan di manakah mereka akan menjamu selera untuk hari ini. Jadi mereka berlegar-legar tanpa arah tuju dahulu sambil melihat-lihat restoran yang boleh menambat hati dan selera mereka. Mata Subhan meliar-liar ke sekeliling pusat membeli-belah itu, entah apa yang dicarinya, dia sendiri juga tidak tahu.

Tiba-tiba matanya tertancap kepada seorang gadis yang sedang berdiri sendirian. Subhan tidak nampak mukanya kerana gadis itu membelakangi dia, tetapi dia seperti kenal sahaja baju yang dipakai oleh gadis itu.

Seketika kemudian, gadis itu disapa oleh dua orang lagi gadis yang sebaya dengannya. Gadis itu memusingkan badannya dan memeluk rakan-rakannya yang baru tiba itu. Barulah Subhan nampak dengan jelas rupa gadis itu. Patutlah Subhan terasa seperti pernah ternampak sahaja baju yang dipakai gadis itu, rupa-rupa gadis itu adalah Andrea Hanna.

Subhan tersenyum sendiri. Mereka menuju ke tempat yang sama rupanya. Buat penat otaknya sahaja berfikir ke manalah arah tuju Hanna sebentar tadi. Beransur kurang sedikit rasa bimbang yang beraja di hati Subhan apabila sudah ternampak sendiri yang Hanna keluar seorang diri adalah kerana ingin berjumpa dengan rakan-rakannya. Senang hati Subhan melihat rakan-rakan Hanna itu kedua-duanya adalah perempuan. Sekurang-kurangnya Hanna tidak keluar dengan orang yang bukan-bukan.

Tetapi perasaan senangnya tadi cepat sahaja berlalu apabila ada dua orang lagi yang menghampiri Hanna dan kawan-kawannya. Kali ini dua orang lelaki pula yang menghampiri mereka. Kelihatan Hanna seperti sangat rapat dengan kedua-dua lelaki itu. Mereka bergelak ketawa bersama dan berlalu pergi dari tempat itu.

Mata Subhan sempat menangkap salah seorang daripada rakan lelaki Hanna itu selamba meletakkan tangannya di bahu Hanna. Dan Hanna seperti tidak kisah pun dengan kelakuan lelaki itu. Pandangan Subhan masih melekat pada mereka sehinggalah mereka semua hilang daripada pandangan matanya. Subhan tiba-tiba berasa seperti ada satu perasaan aneh yang menjalar di dalam hatinya di kala ini. Sakit!

*~*~*~*~*~*

Mata Subhan masih lagi tertumpu kepada sekumpulan remaja yang baru mengambil tempat di salah sebuah meja di restoran makanan segera McDonald itu. Seketika kemudian kesemua mereka bangun dan melangkah ke kaunter untuk membuat pesanan, meninggalkan seorang sahaja di antara mereka di meja itu.

Bagus! Ini lah yang saat yang ditunggu-tunggu oleh Subhan. Kakinya pantas di hayunkan menuju ke meja itu. Selamba Subhan duduk di hadapan gadis yang sedang khusyuk membelek telefon bimbit di tangannya itu. Terus melopong mulut gadis itu melihat kehadiran Subhan di situ.

“You! Buat apa dekat sini? You ikut I ke?” Marah Hanna dengan nada yang tertahan-tahan. Tidak mahu menjerit-jerit kerana ramai yang berada di dalam restoran itu.

Subhan hanya tersengih apabila mendengar kemarahan Hanna itu.

“Buat apa I nak ikut you. Tak ada kerja I nak mengikut you.” Subhan mencebik.

Then just go ahead. Pergi lah buat kerja you. Kenapa datang sini pula?” Tanya Hanna kurang berpuas hati.

Okay, let’s make it quick. Cepat bagi no phone you.” Subhan mengeluarkan permintaan yang lebih berupa perintah itu.

Terbeliak luas mata Hanna mendengar ‘perintah’ Subhan itu. Angin tidak ada, ribut tidak ada, tiba-tiba mahu meminta nombor telefonnya. Sudah lah datang macam gangster. Tiada adab!

Why should I give it to you??” Terangkat kening Hanna bertanya. Sengaja mahu mencabar ego Subhan.

Fine, kalau you tak nak bagi, biar I aje yang bagi nombor I.” Subhan sudah mengeluarkan sebatang pen dan tangannya menarik novel Hanna yang berada di depannya itu.

Melihat Subhan sudah membuka ke muka surat pertama novel miliknya itu, Hanna sudah gelisah. Kalut sahaja tangannya ingin menarik kembali novel itu dari pegangan Subhan. Tetapi tindakan Subhan lebih pantas. Dia sudah melarikan novel itu jauh daripada gapaian Hanna. Tidak sempat Hanna mahu merampas kembali novel miliknya itu dari tangan Subhan.

“Subhan! Don’t you dare!” Hanna sudah separuh menjerit. Rupanya bengis semacam.

Sedingin-dingin Hanna, tapi dia merupakan seorang yang sangat menyayangi bahan bacaannya. Tidak kiralah novel, buku rujukan ataupun majalah sekalipun, dia pasti tidak akan membacanya sebelum buku itu dibalut. Jika buku itu sudah terkepak sedikit pun dia sudah berasa sedih, inikan pula Subhan mahu menconteng novel yang baru dibelinya itu. Dan yang paling penting, novel ini limited edition kut! Ingat senang nak dapat? Berani lah sentuh novel dia kalau nak tengok dia naik hantu!

Subhan sudah tersengih jahat melihat muka keruh Hanna itu. Senang sahaja dia mahu mencari kelemahan gadis di depannya ini.

Fine! Just give me the phone.” Hanna akhirnya mengalah. Dia tidak sanggup novelnya dicemari dengan nombor telefon Subhan di situ.

Subhan menghulurkan telefon bimbit Iphone 5 miliknya ke tangan Hanna. Novel tadi masih dalam pegangannya. Tidak dipulangkan kepada Hanna lagi.

Setelah telefon bimbit itu kembali bertukar tangan, Subhan mendail nombor tersebut, untuk memastikan Hanna tidak menipunya. Apabila nampak telefon bimbit Hanna di atas meja itu berdering, barulah Subhan berpuas hati. Subhan tersenyum kemenangan, lantas novel di tangannya dihulurkan kembali kepada Hanna.

Okay, thank you so much sweetheart for your kind cooperation.”

“Ini bukan apa, senang nak contact you kalau ada apa-apa hal nanti.”

“Okey lah, I pergi dulu. Kirim salam dekat semua kawan-kawan you tadi tu ye.” Kata-kata akhir itu meluncur daripada bibir Subhan dan dia pantas berlalu pergi dari tempat itu sebelum semua rakan-rakan Hanna kembali ke meja itu. Subhan tersenyum puas.

           Hanna menjeling Subhan yang sudah bangun dan melambai-lambai padanya sambil tersenyum itu. Sumpah dia sakit hati sekarang ni! Kalau tak difikirkan mereka sekarang ni berada di tengah-tengah lautan manusia, memang habis Subhan dia nak smackdown! Tanpa Hanna sedar, novel di tangannya dihempuk kuat ke atas meja. Apabila dia tersedar yang dia sedang menghempuk novel kesayangannya, barulah dia melopong dan cepat-cepat membawa novel itu dekat dengan dada dan memeluknya erat. 
           Hanna mengeluh berat, dia memang geram dengan dirinya yang selalu sahaja lemah di hadapan Subhan. Kalau dengan Subhan, bermacam-macam perangainya keluar. Dengan orang lain boleh aje dia kebalkan diri dan kekalkan sikap dingin dia tu tapi dengan Subhan tu... Entah lah... Tanpa dia sedar Subhan dah berjaya kacau emosi dia dan dia dah tunjukkan perangai sebenarnya dia. Kuasa apa yang ada pada lelaki itu? Hanna sendiri tidak tahu.

*~*~*~*~*~*