Followers

Friday, September 21, 2012

[Ikatan Cinta Kita] 01


Hehehe... Salam semua... Bila difikir- fikirkan balik, Bab 00 saya tu macam pendek sangat & tak berapa nak ada poin.. (Sorry lah ayat macam tunggang- terbalik sikit...) So, saya decide nak letak Bab 01 jugak lah.... Suka tak, suka tak??? Hehehehe.... :)



Doktor Farah Nadhiaa... :)



                                                                              .::01::.

Laju kaki Daniel Rayyan dihayunkan ke arah unit kecemasan apabila dia dipanggil berulang kali untuk kes kecemasan yang baru masuk. Tugasnya perlu dilaksanakan dengan pantas kerana melibatkan nyawa.

Sampai saja di unit kecemasan, Daniel pantas mahu memulakan kerja-kerjanya. Tetapi apabila matanya menangkap kelibat pesakit yang terlantar di katil pesakit itu, tiba-tiba sahaja tangannya kaku dan dia beku di situ.

Apa yang mengejutkannya ialah pesakit yang sedang terbaring lesu di atas katil itu. Pesakit itu ialah Sharifah Izreen Zahnita, salah seorang rakannya yang pernah sama-sama menuntut ilmu di kolej matrikulasi dahulu.

Terpaku sebentar Daniel apabila terpandangkan wajah Izreen. Lantas satu persatu memori lama kembali menerjah fikiran. Lama dia termenung sambil merenung wajah Izreen sehingga seorang jururawat di situ mengejutkannya, baru lah dia tersedar.

‘Daniel apa yang kau buat ni? Ni bukan masa untuk kenang masa lalu…. Fokus, fokus...’ Daniel bermonolog sendiri.

Daniel pantas menyambung kerjanya yang tergendala gara-gara dia terleka mengingati gadis yang sedang terbaring lemah dihadapannya itu.

*~*~*~*~*~*

Daniel yang baru selesai tugasnya merawat Izreen duduk berehat di kafeteria. Lega sedikit perasaan resahnya apabila selesai merawat Izreen dan mendapati Izreen hanya pengsan akibat gatstrik dan terlalu penat.Tidak ada apa-apa yang akan membahayakan nyawanya.

Sebentar tadi dia betul-betul terasa seperti nyawanya sendiri yang akan melayang tatkala terpandang pesakit yang terbaring di katil itu tidak lain dan tidak bukan adalah Izreen, wanita yang sentiasa dalam ingatannya sepanjang lapan tahun ini. Tidak pernah sesaat pun wajah itu lenyap dari ingatannya.

Dan sebab itu jugalah yang dia terpaku sebentar tadi semasa mahu melakukan kerjanya. Perasaan terkejutnya membuatkan dia terkesima dan terhenti daripada melakukan tugas. Masa ini barulah dia tersedar dan perasaan malu tiba-tiba menerpa dirinya. Mesti seluruh warga hospital akan bercerita tentang kesilapannya pagi tadi, bukannya dia tidak kenal dengan sikap kewartawanan jururawat-jururawat disini. Profesional sangat, tapi tak kena tempat!

“Woi... Apa kau ni? Asyik termenung je dari tadi...” Farah menegur Daniel yang dilihatnya leka dengan dunianya sendiri. Lantas Farah menarik kerusi yang terletak di hadapan Daniel dan selamba dia duduk di situ.

“Kau ni Farah... Terkejut aku, nasib baik aku tak ada sakit jantung. Kalau tak…”

“Mesti aku dah jalan. Hmmm… tu je lah ayat yang ada, klise sangat...” Farah memotong kata-kata yang ingin disampaikan oleh Daniel. Sahaja dia ingin menyakat Daniel yang kelihatan muram sedari tadi.

“Hesy, ada juga yang nak kena sekeh dengan aku ni.” Balas Daniel geram. Tetapi dia tetap berasa sedikit terhibur dengan keletah rakannya itu.

Dia senang berkawan dengan Farah kerana sikap ceria yang ada pada gadis ini. Dulu mereka menuntut ilmu di kolej matrikulasi yang sama, tetapi mereka tidaklah serapat ini kalau nak dibandingkan dengan sekarang. Daniel memang kenal Farah, tetapi itu pun disebabkan Farah berkawan rapat dengan Izreen. Tetapi selama mereka berada di kolej matrikulasi dulu, dia dan Farah masing-masing tidak pernah bertegur sapa.

Kini, selepas dia pulang dari Ireland dan ditugaskan di hospital yang sama dengan Farah, barulah mereka menjadi rapat. Memandangkan dulu mereka kenal tapi tak pernah rapat, bila dah jumpa balik senang pula mereka jadi kawan. Yelah, bila jumpa budak sematrik dulu mesti ‘eh-kau-ni-budak-matrik-aku-kan-dulu?’ Lepas tu terus boleh sembang panjang walaupun dulu langsung tak pernah kenal sekalipun!

“Rileks lah bro...Yang sensitive sangat tu, kenapa? Eh tadi kan, aku dengar ada nurse cakap doktor Daniel yang berdedikasi ni boleh pula ‘ter’menung masa dalam ER, betul ke?” Soal Farah penuh minat.

Setahunya Daniel sangat komited dengan segala kerja yang dilakukannya. Jarang sekali dia melakukan kesilapan semasa menjalankan kerjanya. Tetapi hari ini muncul pula gosip luar biasa seperti itu, mahu dia tidak berminat?

Tepat seperti jangkaan Daniel sebentar tadi yang berita dia membuat kesilapan semasa menjalankan tugas pagi tadi akan tersebar ke seluruh hospital. Tetapi dia tidak menjangkakan secepat ini berita itu akan tersebar.

“Wah hebat jugak nurse-nurse kat sini. Mengalahkan wartawan bertauliah.” Sindir Daniel. Kadang-kadang dia berasa jengkel dengan sikap jururawat-jururawat dan kakitangan-kakitangan hospital yang suka sangat menjaga tepi kain orang lain.

“Hebat tak hebat Daniel, boleh kau buat macam tu kan, bahaya kau tahu tak?” Tegur Farah.
 Daniel mengeluh berat. Ya, dia juga tahu perbuatannya terleka pagi tadi membahayakan dan dia juga mengutuk perbuatannya. Nasib baik Izreen hanya sakit gastrik sahaja, cuba bayangkan jika masa itu pesakitnya pengsan kerana sakit jantung atau mangsa nahas jalan raya yang parah. Memang tidak boleh dibayangkan kesudahan pesakit itu. Terleka sekejap pun berkemungkinan melayang nyawa mereka.

“Aku tahu… Aku sebenarnya terkejut tadi, itu yang terkaku sekejap. Kau tahu tak siapa yang aku rawat tu?” Daniel menjawab soalan Farah dengan soalan pula.

“Dah kau tak cakap mana aku nak tahu.” Bebel Farah.

“Reen.”

            Hanya sepatah perkataan yang keluar dari mulut Daniel tetapi cukup kuat impaknya sehingga membuatkan Farah tersentak. Buat pengetahuan Farah hanya seorang Reen sahaja yang Daniel kenal. Tak lain tak bukan ialah Sharifah Izreen Zahnita, teman rapatnya semasa menuntut di kolej martrikulasi dahulu.

            “Reen?!!”

“Dia sakit apa?” Sedikit terjerit Farah bertanya.

“Tak ada apa yang serius pun, dia cuma gastrik je. Tapi gastrik dia teruk juga dan  ditambahkan dengan dia yang terlampau penat, suhu badan pun dah mula naik, demam panas pula tu, itu sebab dia pengsan. Tapi kau tak payah risaulah, tak ada apa-apa pun.” Jelas Daniel.

Lega sedikit perasaan Farah. Walaupun sudah lama tidak bersua muka tetapi mereka masih lagi ada berhubung melalui emel dan laman-laman sosial. Baru sahaja rasanya dia ber- Whatsapp dengan Izreen malam tadi, tiba-tiba dapat berita masuk hospital pula, mahu dia tak cuak!

 “Reen ni memang tau, tolong lah jaga masa makan tu. Tahulah dia sekarang ni selebriti popular, kena jaga badan. Tapi badan dia tu kan dah okey, nak diet apa lagi? Tak makan saman langsung budak ni, dari dulu tahu diri tu gastrik tapi tak pernah-pernah serik.” Panjang leteran Farah.

Daniel pula sudah terangkat sedikit keningnya apabila mendengar kenyataan Farah sebentar tadi. Selebriti popular? Okey… Satu perkara yang langsung Daniel tidak tahu sebelum ini.

“Apa kau cakap tadi? Dia sekarang selebriti? Okey… patutlah lain sangat rupa dia.” Komen Daniel.

Sebentar tadi dia agak terkejut juga melihat perubahan Izreen yang kelihatan semakin bergaya dan menawan. Dia tahu memang sejak dulu lagi Izreen terkenal sebagai seorang yang pandai bergaya, tidak kira apa sahaja pakaian yang dikenakannya pasti kelihatan menarik dan kerana itu jugalah Daniel terpikat dengan Izreen walaupun hanya pada pandangan pertama. Lenggok dan gaya Izreen yang bersahaja tetapi bergaya itu yang memikatnya.

Tetapi sekarang Izreen nampaknya kelihatan semakin cantik dan sedikit matang dalam penataan gayanya. Tubuhnya juga semakin langsing dari dulu. Kesimpulannya memang penampilan gadis itu bertambah-tambah lagi menawannya dan pastinya Daniel juga semakin tertawan.

“Hmmm, Reen tu kan pengacara tv. Kau ni tak ada tengok tv ke?” Soal Farah pelik.
Setahunya Izreen agak popular dalam bidang hiburan sekarang ini. Wajahnya selalu sahaja muncul di kaca-kaca tv. Rancangan hiburan, iklan tv, duta produk, model… Semua pun muka Izreen! Pelik juga Farah macam mana Daniel boleh tak tahu fakta yang satu ini. Malahan sudah bertahun juga Izreen menjadi pengacara tv, sejak dari zaman dia belajar di universiti lagi.

“Aku jaranglah tengok tv. Lagipun aku kan baru balik Malaysia, manalah aku nak tahu apa jadi dalam industri hiburan dalam beberapa tahun ni.” Jelas Daniel.

Memang itulah kenyataannya. Bertahun dia berada di luar negara, jadi jangan pelik lah kalau dia tidak tahu mengenai perkembangan dunia hiburan di Malaysia. Sekarang bila sudah balik, beban kerja yang banyak menjadikan masanya sangat terhad. Jikalau dia menonton pun pastinya dia menonton berita atau rancangan sukan sahaja. Lagipun Daniel memang sejak dari dulu lagi kurang mengambil tahu tentang perkembangan dunia hiburan. Banyak gosip sahaja berbanding fakta yang tepat! Annoying!

“Eh kejap, kejap. Tadi kau cakap kau tak tahu dia selebriti, muka dia dah lain sikit lah? Habis tu macam mana kau boleh cam yang tu Reen?” Farah tiba-tiba mengeluarkan soalan cepumas.

Dia tahu suatu masa dulu Daniel pernah digilai rakannya itu tapi dia tidak menyangka pula yang Daniel akan mengingati Izreen. Kalau lah Izreen dengar ni mesti melompat suka perempuan tu! Sama seperti masa lalu, masa Daniel menegur Izreen buat pertama kalinya. Tak cukup jari nak bilang hari yang dia asyik tersengih sahaja kerjanya. Sengal!

“Errr... Farah, aku ada kerja ni. Nanti kita sambung lain eh...” Pantas Daniel mengelak dan menamatkan perbualan mereka. Dia terus bangun dan meninggalkan Farah di situ.

Dalam hati Daniel tidak putus mengucap kata syukur kerana dapat menamatkan kisahnya dengan Izreen tersebut. Kalau tak masak juga dia hendak menjawab soalan Farah itu.

Hakikatnya apa yang terbuku di dalam hatinya itu hanya dia yang tahu. Hanya dia yang tahu perasannya terhadap Izreen. Perasaan yang selama ini dipendam seorang diri.

Jadi jangan hairan lah kalau dengan begitu senang sahaja dia dapat mengenali Izreen kerana wajah itu selalu sahaja terlayar-layar di ruang mindanya. Berubah macam mana sekali pun rupa Izreen dan walaupun orang lain sukar mahu mengenali Izreen sekali pun, tapi tidak buat Daniel, kerana tidak pernah sesaat jua wajah itu hilang dari mindanya.

*~*~*~*~*~*

Izreen yang masih dalam keadaan lemah itu bagai terpandang wajah yang dahulunya sentiasa dalam ingatannya tetapi kini wajah itu juga lah wajah yang cukup dibencinya. Dalam keadaan yang masih mamai kerana kesan ubat yang dibekalkan, Izreen kembali terlena.

Daniel yang melihat Izreen seperti perlahan-lahan membuka matanya pantas berlalu keluar dari bilik itu. Sebentar tadi selepas dia melarikan diri dari Farah, entah mengapa kakinya melencong ke bilik wad yang menempatkan Izreen. Dia yang sudah sememangnya merindui gadis itu seakan sudah tidak dapat menahan kerinduaannya lalu langkah kakinya laju sahaja mengikut kata hati dan menapak ke bilik gadis itu.

Tetapi tatkala terpandangan gadis itu seperti sedar dari lenanya, kakinya juga pantas melangkah keluar, dia seakan-akan tidak bersedia menghadapi Izreen. Memang hatinya merindui gadis ini tetapi dia tidak tahu bagaimana mahu berhadapan dengan Izreen, gembira kah dia, atau dia tidak langsung mengingati Daniel? Kemungkinan itu yang membuatkan Daniel tidak bersedia dan dia takut dirinya terluka dengan kenyataan itu lalu dia tidak berani menghadapi Izreen. 

Namun sampai bila dia harus bersikap begini? Dia sedar yang lambat laun dia harus juga bertentang mata dengan Izreen lebih-lebih lagi Izreen adalah pesakit yang sedang dirawatnya. Ya, Daniel sedar tentang kenyataan itu dan dia harus bersiap-sedia kerana ini melibatkan tugasannya. Dia harus bersikap professional dan mengenepikan soal peribadinya. Tetapi buat masa kini dia betul-betul tidak bersedia. Daniel hanya mampu mengeluh dan berlalu pergi ke biliknya.

Manakala Izreen yang sudah mula sedar itu membuka matanya perlahan-lahan. Rasa seperti sudah lama dia tertidur di situ. Matanya terkebil-terkebil memandang siling. Dia rasa seperti ada sesuatu yang mencucuk-cucuk perutnya.

Izreen terdiam sejenak lalu otaknya pantas memutarkan kembali kejadian pagi tadi. Dia yang sedang bersiap-sedia untuk memulakan pengambaran tiba-tiba diserang sakit gastrik dan pengsan di studio. Riuh satu studio rakaman apabila dia terbaring lemah kerana gastriknya menyerang. Baru dia teringat sepenuhnya kejadian yang mana dia dikejarkan ke hospital kerana pengsan di studio pagi tadi.

Aduh... Pasti kecoh nanti dan dia mula pening memikirkan tentang wartawan-wartawan hiburan yang pasti akan mengejarnya untuk mengetahui sebab-sebab dia pengsan. Dan dia pasti sekarang pun berita ini sudah sampai pada pengetahuan pihak media.

Yang dia paling tidak tahan adalah pihak media suka memutar-belitkan kenyataan sebenar dan menulis cerita bukan-bukan. Cerita mereka selalu saja melencong jauh dari kenyataan asal dan kadang- kala tidak ada satu pun yang betul. Izreen sebenarnya sudah penat untuk menghadapi keletah pihak media.

Dalam lamunannya yang panjang itu, tiba-tiba otak Izreen teringatkan sesuatu. Semasa dia pengsan tadi, muncul wajah seseorang yang sudah lama dilupainya. Daniel….

 Kenapa tiba-tiba sahaja wajah lelaki yang dibencinya itu muncul kembali di mindanya? Sedangkan sudah lama wajah itu dipadamkan dari memorinya. Seingatnya selepas lelaki itu tidak mahu melayannya dulu, dia terus memutuskan semua pertalian dengan Daniel kerana terlalu geram.

Malah kerana terlalu marah, Izreen pernah berjanji yang dia akan melupakan terus lelaki tersebut dan akan berpura-pura tidak kenal andai kata suatu hari nanti mereka berjumpa kembali. Dia keliru sendiri. Otaknya tidak dapat mencerna apa yang sedang berlaku.

Sedang dia termenung sendirian, pintu biliknya dikuak dari luar. Muncul wajah yang sudah lama tidak ditatapnya menjengah masuk. Melopong luas mulut Izreen melihatkan sesusuk tubuh yang berjalan menghampirinya itu.
                                                           *~*~*~*~*~*

                                                
                                                          ~Bersambung.~


Mesti korang confius kan bila baca Bab 00 dan Bab 01 ni... Kan?? Sebenarnya yang Bab 00 tu masa zaman diaorang dekat kolej matrik tu, dan Bab 01 ni zaman sekarang, zaman diaorang dah bekerja....  So jangan confius ea...... :)

ps: Rajin- rajin lah komen... Weeeeeeeeeeeeeeee.... :)

4 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. erk, jap.. cete ni Q punya ke Z?? klu bab 00 tu, kenapa x tukarkan pd prolog.. benda dh berlaku, kan?? nama samaran 'Leen' tu.. sama la ngan nama samaran heroin akak dlm Suara Cinta (Nur Edleen).. hehehe.. tp, xpe.. lain cete lain heroin.. hehehe.. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. ha akak.. cite ni 100% Z yg tulis, Q xde kena mengena.. saya tukang baca ja.. n komen.

      haha... mmg 00 tu actually prolog, tp sy dh biasa guna chapter 00 since sy tulis fanfictions lagi, dh jd mcm trademark saya pula... so sbb tu lebih selesa pki chapter 00. tapi kalau adik sy nk tukar, ikut suka dia lah. dia yg tulis cite ni^^

      owh... xsempat lg nk baca. kebetulan sama nama, sama masa post.. hopefully org tak keliru.. huhu

      thx for your comment akak^^

      Delete
    2. tu yg tanya td.. cete Z ke Q?? hehehe.. btw, permulaan yg menarik.. rsnya x keliru kut sbb nama n cete x sama.. hehehe..

      Delete