Followers

Wednesday, February 29, 2012

apa yang anda tak tahu mengenai q.min.z 02

q.min.z akan menjadi lebih sibuk lepas ni, minggu depan q.min dah kena balik kolej. Memang tak boleh nak buat post yang merapu-rapu dah, tapi update Hello otaku Suami Hai puteri Isteri insya-allah macam biasa, hari jumaat.

So, start?

q.min.z suka shopping
- tapi kami ratu barang murah^^ we love sales \(^o^)/

q.min.z selalu berbual mengenai novel kami baca & yang nak kami tulis di dalam kereta (long distance journey)
- tapi idea kami selalu clash, sepanjang perjalanan sembang pasal novel pun tak apa.

q.min suka klik iklan bila q.min blogwalking
- q.min tahu semua orang nak orang klik iklan mereka^^ (please....click my ad too^^)

q.min akan komen novel/fanfic yang dia baca
- q.min tahu, semua orang berharap novel/fanfic mereka dapat banyak komen^^ (every comment, it's boost my spirit^^)

min.z yang akan pilih+reka nama untuk watak2 novel q.min.z
- q.min tak pandai cari nama, min.z lebih kretif

min.z lebih suka menjadi silent reader
- tak macam q.min, min.z lebih suka jadi silent reader..

er...lagi nak cakap pasal apa lagi ek?
hurm...lain kali pulak la..^^
bye..ヾ(´・ω・`)

Saturday, February 25, 2012

[Hello Suami, Hai Isteri!] 05


Hello Otaku Suami, Hai Puteri Isteri!

.: 05 :.
Pembantu rumah keluarga Dato’ Mirzan terpaksa membersihkan bilik Putri Shazlin kerana lampu tidurnya pecah. Tidak sangka patung arnabnya yang dihempuk-hempuk di atas katil kerana geram kepada Hazlinda yang mengusiknya mengenai hal perkahwinan kemudiannya terpelanting lalu terkena lampu tidur disisi katilnya. Lampu tidur itu jatuh dari drawer kecil itu, kaki lampu tidur itu sedikit sumbing dan kaca berderai di atas lantai.
“Hati-hati ya Shazlin, takut ada yang tertinggal kaca tu.” Pembantu rumah mereka mengingati Shazlin bila Shazlin mahu turun dari katil.
“Mak Jah tolong ambilkan rabbit Lin tuh.”  Shazlin meminta sambil menunjukkan patung arnabnya yang terbaring di atas drawer kecil itu. Ditangannya kini hanya telinga patung arnab itu yang terkoyak sahaja, padanlah terpelanting rupa-rupanya telinga patung arnab itu putus. Mak Jah mengambil patung arnab itu dan dibelek-belek, risau jika terdapat serpihan-serpihan kaca terlekat padanya. Selepas berpuas hati baru dia memberikannya kepada Shazlin.
“Terima kasih Mak Jah, minta maaf sebab Mak Jah kena buat kerja ni.” Shazlin berkata lemah. Mak Jah hanya tersenyum.
“Ini memang kerja Mak Jah Shazlin, kamu jangan risau. Kamu nak Mak Jah tolong jahitkan ker telinga arnab kamu yang putus tu?” Mak Jah bertanya, Mak Jah memang baik, sebaik mana keluarga Dato’ Mirzan sekeluarga melayan baik padanya selama dia bekerja dengan mereka. Mak Jah tidak pernah berkecil hati walau sedikit pun, tidak kira berapa kali Shazlin memanggilnya buat itu ini, kerana itu memang kerjanya. Walaupun Shazlin kadang-kadang terlalu manja, tetapi dia seorang budak yang mengambil berat.
“Takpalah Mak Jah, Lin suruh mummy lah. Mak Jah bersihkan kaca ni je, dah lewat dah ni. Mak Jah ada keluarga juga, Mak Jah cepat-cepat bersihkan kaca ni then boleh balik dah.”
“Yalah, Shazlin. Pergi jahit balik telinga arnab kamu tu.” Mak Jah berkata lalu tersenyum. Shazlin melangkah keluar mencari mummynya, dia mahu pulangkan telinga patung arnab ke tempat yang sepatutnya malam ini juga. Dato’s Mirzan dan Datin Norliyn sedang duduk di ruang rehat rumah mereka, Dato’ Mirzan sedang menonton rancangan tv, manakala Datin Norliyn sedang membaca.
Mummy, tolong Lin jahitkan rabbit.” Ujar Shazlin sambil menunjukkan patung arnabnya yang sudah tidak bertelinga sebelah.
“kenapa dengan rabbit kamu?” Datin Norliyn bertanya dan meminta patung arnab itu.
“Telinga dia putus,” jawab Shazlin pendek.
“Ni mesti rabbit jadi mangsa Lin melepaskan geram. Yang bunyi berderai dalam bilik tu sebab ni jugak lah kan?” Balas Datin Norliyn, Shazlin hanya diam tidak mengiyakan tidak juga menidakkan. Datin Norliyn dapat mengagak apa yang terjadi, memang selalu nampak patung arnab itu dilempar-lempar dan dihempuk-henpuk ke dinding dan lantai demi melepaskan geram, kadang kala digigitnya, tetapi ini kali pertama telinga patung arnab itu terputus dari kepalanya. Itu baru patung kecil, kalaulah besar mesti patung itu dibuat punching bag, dan mangsa wrestling setiap kali ada sahaja yang menyakitkan hati puteri sulung mereka.
“Tak payah jahitlah patung Lin, buang jer. Dah besar-besar pun nak main patung lagi, Lin dah besar dah nak kahwin pun.” Ucap Dato’ Mirzan. Shazlin terus mencebik seperti hendak menangis. Bagi Shazlin rabbit adalah teman dia yang paling setia, tempat dia menyorokkan muka bila menonton cerita seram, tempat tumpah air mata bila menonton cerita sedih. Walaupun dia tidak mengingati mana datangnya patung arnab itu yang telah lama bersamanya, cukup lama sehingga dia sendiri tidak ingat siapa yang menghadiahkan patung arnab itu kepadanya. Tetapi Shazlin merasakan patung itu membawa makna besar dan tidak mungkin rabbit akan dibuang sama sekali, rabbit itu sering menjadi penyelamatnya di dalam mimpi-mimpi ngeri yang menakutkan ketika  dia kecil dahulu.
“Nak jahit jugak.” Shazlin menunjukkan kedegilannya, muncungnya panjang sedepa.
“Yalah-yalah, mummy jahitkan. Pergi ambil jarum dan benang.” Shazlin lekas-lekas pergi mengambil bekas jarum dan benang, dia berjalan menghentak kaki menunjuk protest. Dato’ Mirzan ketawa kecil, lucu melihat lagak anaknya yang manja. Konsentrasinya terhadap rancangan tv itu hilang, anaknya lebih menghiburkan.
“Tengok tu, masih nak protest. Abang tak tahulah macam mana dia nanti bila dah kahwin.” Dato’ Mirzan berkata. Mungkin penyakit manja anaknya itu kadang kala mendatangkan masalah, tetapi itulah yang menghiburkan hatinya. Mesti sunyi rumah mereka selepas Shazlin berkahwin nanti, Linda lebih matang berbanding kakaknya jarang Linda merajuk atau merengek manja seperti Shazlin. Tiada lagi suara manja Shazlin yang akan bergema dirumah mereka bila Shazlin berkahwin nanti.
“nah!” kata Shazlin ceria, dia sudah tidak memuncungkan bibir. Rajuknya sekejap sahaja berlalu.
“Lin, esok uncle Zainal akan datang dinner kat rumah kita. Sekeluarga dia, dengan Airyl sekali. Esok jangan buat perangai pula.” Datin Norliyn memberitahu Shazlin. Sudah lama dia dan suami tidak menjemput sesiapa datang makan di rumah mereka, oleh kerana Shazlin tidak mengingati Airyl, dia ingin memperkenalkan Airyl kepada Shazlin esok.
“hah? ESOK?” separuh jerit Shazlin bertanya. Terkejut bukan kepalang, tidak sangka mereka akan ditemukan sebegini cepat. Walau ruang rehat mereka dingin kerana penghawa dingin yang merendahkan suhu bilik, tetapi peluh risau Shazlin tetap menitik.
‘ESOK?? NOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOO…..’
*~*
“din..dinner? kat rumah uncle Mirzan?” Tergagap Airyl bertanya, dia baru sahaja menerima berita yang mereka sekeluarga akan pergi makan malam dirumah Dato’ Mirzan a.k.a bakal bapa mertuanya nanti.
“Yalah, nak jumpa bakal isteri kamu.” Sambung Hajjah Suri, tersedak Airyl pabila mendengar perkataan ‘bakal isteri’. Hajjah Suri tergelak kecil, dia mengurut belakang anaknya selepas menyua segelas air kepada Airyl. Dia sudah mendengar cerita dari suaminya dan anak sulung mereka mengenai apa yang berlaku hari ini sewaktu makan malam tadi, kerana Airyl pula hendak mandi dahulu kerana pulang lambat, cuma Aaron sahaja makan bersama keluarga, tidak mandi dahulu sebelum makan. Tak sangka Airyl yang selalu tenang ini akan menjadi panik juga.
“Ibu, kenapa esok?” Airyl bertanya, perutnya kini bukan rasa seperti dipenuhi makanan, tetapi kupu-kupu yang berterbangan. Mati seleranya hendak makan, tangannya berhenti menyuap makanan ke mulut.
“La…dah orang jemput. Kita pergi jalah, lagipun bila kali terakhir kita pergi rumah uncle Mirzan? Raya tahun lepas kan? Dah lama sangat.” Jawab Hajjah Suri, tidak kira bagaimana, walaupun terpaksa mengheret anaknya itu esok dia mesti ikut serta juga ke rumah Dato’ Mirzan. Dia mahu Airyl cepat-cepat kenal dengan lebih rapat dengan Shazlin, sudah tidak sabar dia mahu bertemu bakal menantunya esok.
“Esok, jangan balik lambat sangat tahu.” Ibu Airyl berpesan.
“Cepat makan nasi kamu bagi habis.” Gesa Hajjah Suri. Kalau ikutkan selera, Airyl dah tak mampu hendak menghabiskan lagi. Nasi yang dikunyah tidak berasa apa, bagai mengunyah pasir sahaja. Tetapi demi menjaga hati ibunya yang setia menemaninya makan, kerana dia pulang lambat tadi, dia menelan juga nasi masuk ke kerongkongnya.
‘oh no…’
*~*~*
~bersambung~

an: saya buat double update sebab chap04 terlalu pendek. and i update without Min.z knowing about it, once she see this i'll be dead T_T

Thursday, February 23, 2012

[Hello Suami, Hai Isteri!] 04


Hello Otaku Suami, Hai Puteri Isteri!

: 04 :.
Aaron tergelak besar mendengar cerita adiknya. Kerana memikirkan sangat perihal perkahwinan, minyak kereta kering pun tidak perasan. Tidak sangka ayahnya ada perancangan begini untuk Airyl, sejarah berulang lagi nampaknya. Dahulu Aaron juga disuruh berkahwin, nampaknya adiknya, anak lelaki kedua Tuan Haji Zainal bakal menerima nasib yang sama. Sayang dia tidak duduk semeja dengan ayah mereka ketika dinner hari itu, kalau tidak sudah semestinya dia boleh turut serta dalam perancangan perkahwinan Airyl.
‘Sampai jugak masa kau, padanlah dengan muka. Hahaha.’ Aaron makin galak ketawa bila memikirkan bagaimanalah adiknya yang tidak matang ini hendak menjaga rumahtangga, memimpin seorang isteri, hidup berpasangan sedangkan dirinya sendiri lebih suka bersendirian. Nanti dia kemana, isteri entah kemana.
“Along gelak sikit-sikit sudahlah, tak payah gelak banyak-banyak.” Kata Airyl sambil mengambil kotak rokok dan lighter dari dalam kereta lantas menutup kembali pintu kereta. Dia berasa rimas ditertawakan Aaron, malu pun ada. Dia sendiri tidak faham mengapa topik ini terlalu lucu buat Aaron. Airyl kembali bersandar dibadan keretanya, bersebelahan dengan abangnya. Dia melemparkan pandangan matanya ke semak samun dihadapan mereka.
“Tapi memang lawaklah Airyl, along dulu takdalah sampai jadi macam kau ni, tersadai tepi jalan. Tak sanggup nak tinggalkan kekasih-kekasih anime Airyl ke?” Aaron mengusik.
‘ni dah tahap serious ni,’ Aaron bermonolog. Aaron memang suka mengusik adik-adiknya, sekarang bertambah-tambahlah modal dia untuk mengusik adik lelakinya ini. Airyl cuma berdiam, malas hendak melawan. Kotak rokok yang sudah dibuka disuakan kepada abang longnya, namun Aaron tidak menerima pelawaan Airyl.
“Along dah berenti, bakar duit.” Aaron berkata, Airyl mengangkat keningnya.
‘Biar betul,’ bisik hati Airyl yang masih terkejut dengan kenyataan abangnya. Abangnya agak kuat merokok, tetapi sudah berhenti. Yang paling mengejutkan, kenapa dia yang duduk serumah dengan Aaron tidak tahu, tidak perasan langsung yang Aaron sudah berhenti merokok.
“Along mula-mula cuma tak nak merokok depan anak-anak, tapi alang-alang dah tak boleh merokok dekat rumah, berhenti jelah terus. Badan pun makin sihat.” Aaron menyambung, Airyl pula menutup kembali kotak rokoknya itu, dia merengus perlahan. Kini dia tahu betapa serius dan dasyatnya tabiat tidak keluar biliknya, apa yang berlaku dalam rumah sendiri pun dia tidak tahu. Dia tidak mengambil perhatian terhadap ahli keluarganya pun, dia hanya sering menyendiri dalam dunianya sendiri, bolehkah dia memikul tanggungjawab sebagai seorang suami? Hatinya bergolak, soalan itu bermain di fikiran tanpa henti, sudah sediakah dia?
Digenggamnya kotak rokok itu lalu dicampakkan ke dalam semak samun dihadapannya, entah kenapa dia berasa malu hendak merokok depan abang longnya yang disanjungi itu. Abang longnya sudah berhenti merokok, kenalah dia menghormati abang longnya, takkan hendak merokok depannya menggoda lelaki itu untuk merokok semula. Tetapi Aaron seorang yang tegas pendirian, mesti dia tidak terpengaruh walaupun sedikit jika Airyl merokok depannya. Kemudian lighter yang dipegang juga dicampak jauh ke dalam semak. Kini Aaron pula yang terkejut dengan perbuatan adiknya.
‘nak berenti jugak ker adik aku ni? Bravo!! Selalunya orang frust lagi nak merokok, ini terbalik pulak adik aku ni.’ Ujar Aaron dalam hati, dia tersenyum melihat gelagat adiknya yang sudah tidak seperti Airyl bin Zainal yang sebenar, menggelabah semacam.
So, macam mana? Kamu nak kahwin ke dengan puteri tu?” Aaron bertanya, Puteri…itu gelaran yang Airyl beri kepada Putri Shazlin Dato’ Mirzan Azmi. Bukan hanya kerana namanya bermula dengan ‘Putri’, tetapi kerana sifat manja Shazlin, mengada-ngada katanya.
“erm… Airyl tak taulah abang, boleh ker dia yang manja tu tinggalkan rumah dia. Kena pulak duduk dengan Airyl, dia tu nak minum air sejuk pun tak reti ambik sendiri, semua pembantu rumah yang buat.” Airyl bercakap panjang, teringat kejadian di hari raya tahun lalu. Shazlin meminta pembantu rumah dia mengambil air sejuk untuk dirinya, bukannya jauh pun dapur dengan tempat dia berdiri. Sengaja hendak menyusahkan orang lain, terlalu manja. Itulah imej Shazlin dimata Airyl, manja, manja, dan manja. Tiada perkataan lain yang sesuai untuk menggambarkan peribadi Shazlin.
“Sebelum risaukan hal dia, kamu kena tengok diri sendiri dulu. Pandai mengata orang, manja-manja dia kawan kamu jugak masa kecik-kecik dulu.” Aaron memberi komen, Airyl tarik muka. Berkawan semasa mereka masih budak-budak pun bukannya rapat sangat.
“Itu cerita zaman kecik-kecik, lepas masuk sekolah menengah mana ada jumpa dia dah. Then Airyl ikut abang pergi Jepun, so…mana ada kawan dia dah, jumpa raya tahun lepas pun dia buat bodoh je.” Airyl berhujah panjang, bukan nak kompelin atau mengata bakal isterinya, tetapi cuma hendak mengingatkan abangnya betapa lamanya dia tidak berhubung dengan Putri Shazlin.
‘Entah ingat kat aku lagi ker tidak.’ Airyl berkias didalam hati. Mungkin Shazlin sendiri sudah lupa yang mereka pernah berkawan ketika kecil, agak rapat juga sebelum bersekolah kemudian selepas masing-masing ke sekolah rendah mereka tidak rapat lagi, masuk sekolah menengah masing-masing putus hubungan, langsung tidak berhubung.
“Ikut jelah cakap ayah tu, tengok along kahwin bahagia jer. Takda masalah pun.” Aaron menasihati adiknya, mengangkat dirinya sebagai teladan untuk adiknya itu. Perkahwinannya dengan isterinya Lisa, anak seorang sahabat ayahnya, kini amat bahagia. Mereka juga telah dikurniakan dua anak, seorang puteri dan seorang putera.
“Along lain, ayah bagi masa kenal dengan kak Lisa dulu. Siap berbulan-bulan bercinta lagi, Airyl ayah suruh kahwin terus.” Airyl mengadu. Dia merasakan tidak adil abangnya diberi peluang mengenali hati budi bakal isteri tetapi dia pula diminta untuk menyegerakan perkahwinan.
‘Kawan je, mana ada bercinta!’ Aaron menyanggah dalam hati. Memang dahulu ayahnya memperkenalkan dia dengan Lisa dahulu. Mereka berkawan tanpa syak apa-apa, sekadar kawan biasa namun siapa sangka selepas 3 bulan selepas perkenalan mereka ayahnya menyuarakan niat hendak menyatukan mereka. Terkejutlah Aaron dengan berita yang disampaikan ayahnya, setelah berfikir panjang dia bersetuju juga dengan cadangan ayahnya tapi bersyarat.
“Sebab ayah tahu, kalau bagi kamu kenal-kenal dulu dengan dia mesti hubungan korang tak menjadi.” Komen Aaron pantas, dia bercakap berdasarkan analisis perangai Airyl yang terlalu suka duduk dirumah, tidak pandai bersosial.
OTAKU!” Aaron sambung kemudian. Airyl terus mengeluh kuat, seperti dia sedang menanggung beban seluruh dunia. Dia tidak mahu digelar otaku kerana dia merasakan dia belum mencapai tahap seperti otaku sebenar berbanding otaku-otaku di Akihabara, tempat otaku-otaku berkumpul di Jepun. Tambahan pula golongan otaku bukanlah dipandang tinggi oleh masyarakat Jepun, walaupun di Malaysia budaya otaku tidak dipandang rendah seperti di Jepun namun dia tetap tidak mahu digelar otaku. Airyl mahu menjadi lebih metroseksual secara luaran walaupun dalamannya pula seorang otaku.
“Sudahlah, jom balik. Dah lambat ni.” Aaron menepuk lembut bahu Airyl. Dia bergerak ke keretanya yang diparkir di belakang kereta Airyl. Kedua-dua adik-beradik ini memandu kereta masing-masing ke destinasi yang sama; rumah keluarga Tuan Haji Zainal.

*~*~*
~bersambung~

an: haaaaaaaa.......kali awal sikit^^ awal sejam +
mcm mana chapter ni? (pendeeeeeekkkk.. *campak batu kat penulis* ouch..sorry..T_T)
eh..Kenal Airyl  lagi, next chapter kita kenal Shazlin agi^^ 
Airyl..Airyl, mmg lah kau tak tahu apa jadi dalam rumah kalau dok terperuk dlm bilik.. *sigh* 
sya dah ulang baca 4 kali, kalau ada salah lagi, spelling salah ke...sya minta maaf banyak2.

Thursday, February 16, 2012

[Hello Suami, Hai Isteri!] 03



Hello Otaku Suami, Hai Puteri Isteri!

.: 03 :.
Pintu diketuk dua kali, Airyl menunggu ayahnya memanggilnya masuk kemudian baru dia memulas tombol pintu, pintu yang ada tergantung nama ayahnya; Tuan Haji Zainal. Pintu ditolak separuh sahaja, cukup untuk dirinya memboloskan diri.

Boss panggil Airyl?” Walaupun dihadapannya kini ayahnya, tetapi Airyl tetap dengan etika kerja yang dia pegang. Di pejabat, ayahnya adalah bos, tidak boleh sesuka hati panggil sahaja ‘ayah’ terutamanya bila ada orang lain. Kalau boleh dia tidak mahu lagi dikenali sebagai ‘anak bos’ dipejabat, dia tahu pasti ramai yang akan cuba mengambil kesempatan mengampu dirinya, tambahan pula telah termaktub yang Airyl lah yang akan mewarisi syarikat ini bukan abangnya, Aaron yang kini telah pun menguruskan anak syarikat Zainal Berjaya Developers yang lebih tertumpu kepada architecture and consultant. Aaron juga bercita-cita membuka firma arkiteknya sendiri, dia mahu bermula dari bawah dari hanya mengambil apa yang tersedia kukuh dibawah pimpinan ayahnya. Oleh kerana itulah Airyl yang akan bertanggungjawab untuk mengambil alih syarikat ayahnya, itulah antara syarat yang diletakkan Aaron ketika Tuan Haji Zainal menyuruhnya berkahwin lima tahun dahulu. Sejak Airyl masuk bekerja di dalam syarikat ayahnya ini, dia lebih berhati-hati supaya pekerja-pekerja syarikat itu tidak tahu mengenai hal sebenar kerana tidak mahu diperdaya rakan sekerja,

‘lagi galaklah mereka mengipas aku untuk kesenangan dimasa hadapan kalau diorang tahu.’ Seringkali ayat itu bermain di kepalanya. 

“Airyl duduk dulu, ayah ada benda nak cakap.” Ayahnya memberitahu dengan tenang, dia menghabiskan membaca dokumen yang mahu ditandatangani, hendak diluluskan atau perlu ditukar lagi.

“Ada apa bos?” Airyl bertanya, tapi ayahnya tidak menjawab. Airyl mengangkat keningnya konfius sambil melangkah ke arah sofa yang terletak di bilik Tuan Haji Zainal itu, dia duduk dengan selesa menanti ayahnya dengan sabar.

‘Macam penting je, macam personal…tapi kenapa tak cakap kat rumah? Kenapa mesti kat pejabat, macam tak menyempat-nyempat nak cakap kat aku ni, mesti penting gila.’ Airyl bermonolog dalam hati, dia tidak dapat mengagak apakah yang bakal diperkatakan oleh ayahnya.

“Airyl..” Tuan Haji Zainal memanggil, dia mengembalikan Airyl dari lamunan, dari bermonolog sendiri. Airyl memandang Tuan haji Zainal yang telah berada dihadapannya.

“Ya ayah.” Airyl menjawab panggilan ayahnya, panggilannya juga sudah ditukar dari ‘bos’ kepada ‘ayah’ kerana dia pasti perkara yang ingin dibincangkan adalah bersifat peribadi. Tuan Haji Zainal telah duduk disofa bertentangan dengan Airyl. Tuan Haji Zainal menarik nafas sebelum membuka madah.

“Ayah nak tanya, Airyl ada teman wanita?” Tuan Haji Zainal bertanya ikhlas, dia tidak mahu timbul konflik jika anak terunanya sudah punyai pilihan hati sendiri. Walaupun setahunya Airyl tidak mempunyai teman wanita tetapi dia mahu kepastian, mana tahu jika anaknya sudah menyukai sesiapa dalam diam.

“Kenapa ayah tanya macam tu?” Dia memberi jawapan dengan soalan.

‘ha..sudah, ni mesti pasal kahwin tu. Aku ingatkan dah tak jadi, empat hari senyap je. Mati aku, macam mana nak lari nih?’ Airyl bermonolog, kepalanya ligat berfikir resah. Hatinya bergolak, berdebar-debar jantungnya menanti apa yang bakal diucapkan ayahnya.

“Jawab soalan ayah dulu.” Tuan Haji Zainal meminta jawapan sekali lagi dalam nada tenang.

“ta..tak…tak ada, ayah.” Sedikit gagap Airyl menjawab, mahunya tidak, soal perkahwinan akan dibangkitkan mestilah dia takut.

“Kalau macam tu ayah akan berterus terang dengan kamu.” Tuan Haji Zainal terdiam sebentar, dia mengharapkan respons dari Airyl tetapi Airyl sudah hilang kata-kata, cuma menanti perkara yang bakal disampaikan ayahnya.

“Ayah sudah mencari jodoh untuk kamu, Putri Shazlin binti Dato’ Mirzan Azmi, kamu pun kenal dia. Ayah kalau boleh nak tengok kamu naik pelamin cepat-cepat.” Tuan Haji berhenti seketika, membaca riak muka Airyl. Airyl nampak tenang walaupun hatinya bergolak, kerana adik-adiknya telah memberitahunya mengenai perkara ini, dia dapat berlakon tenang dihadapan ayahnya yang amat dihormati ini. Hati Airyl bermadah, ‘straight to the point betul ayah ni.’

“Apa kata kamu?” Tuan Haji Zainal ingin tahu pendapat anaknya.

“Perlu ke Airyl kahwin sekarang? Airyl kan muda lagi, baru 24. Baru kerja dengan ayah, kewangan pun tak kukuh lagi.” Airyl berpendapat atau lebih tepat lagi beralasan sebenarnya. Dia menyoal rancangan ayahnya, dia belum bersedia hendak mendirikan rumah tangga.

“Abang kamu pun dulu kahwin masuk umur 25, bukan jauh mana beza dengan kamu, setahun saja. Mengenai kewangan ayah pasti gaji kamu bukan tak cukup, ayah naikkan pangkat kamu macam mana?” Tuan Haji Zainal sambung lagi, memberi cadangan hendak menaikkan pangkat anaknya supaya dapat gaji yang lebih tinggi.

“eh ayah, jangan lah. Airyl baru lagi kat sini, nanti pekerja-pekerja ayah kata ayah melebih-lebihkan anak pula.” Airyl membantah, dia tidak suka mulut-mulut kaki gosip syarikat berkata-kata mengenai ayahnya nanti. Tuan Haji Zainal sentiasa mempunyai reputasi yang baik di dalam syarikat itu, pekerja-pekerja tidak mengata dibelakangnya kerana personaliti Tuan Haji Zainal yang baik serta mesra dengan semua pekerja tidak kira pangkat dan latar belakang pendidikan. Airyl tidak mahu nanti pekerja-pekerja syarikat mula mengumpat belakang mengenai ayahnya kerana dirinya.

“Kamu jangan risau, kereta kamu dah ada. Kalau kamu mahu kamu boleh duduk dirumah kita lepas kahwin macam along, kalau tak mahu ayah ada belikan rumah untuk kamu, cuma nak pindah barang dan kamu boleh duduk dah nanti.” Tuan Haji Zainal memujuk anaknya.

“Kalau tak kahwin dulu boleh ayah? Bertunang dulu ke?” Airyl pula yang memberi cadangan, dia tenang membincangkan perkara ini. Marah pun tiada gunanya, dia tidak suka meninggikan suara kepada orang tuanya, free free dapat dosa. Tambahan pula mereka dipejabat, nanti kecoh satu office; Airyl bertengkar dengan boss a.k.a ayah dia sendiri, malu nanti.

‘Memang pandai ayah pilih tempat berbincang, kat sini barulah aku tak boleh cari gaduh.’ Gerutu Airyl dengan ucapan yang tidak terucap di bibir.

“Ayah lagi suka kamu cepat-cepat mendirikan rumahtangga, benda baik Airyl, apa salahnya dicepatkan. Kalau ayah tunggu kamu cari jodoh sendiri entah bila la ayah boleh tengok kamu kahwin, kamu ni bukannya pandai nak berkawan-kawan dengan orang. Satu pejabat kata kamu sombong, hari cuti duduklah kamu kat rumah melayan kartun-kartun kamu tu.” Panjang hujah Tuan haji Zainal, dia cuma menyatakan yang sebenar, kecuali pasal budak-budak pejabat mengata Airyl sombong, sengaja memprovok anak keduanya.

Anime lah ayah, bukan kartun.’ Bisik Airyl dalam hati. Anime, console game dan manga Jepun memang kegemarannya, menjadi obsesinya. Hinggakan anime con (anime convention) pun dia kunjungi, perhimpunan tahunan bagi peminat-peminat anime ini. Anime con ini bagaikan hari raya bagi peminat-peminat anime ni, baju raya mereka; COSPLAY! Ini semua kerana Airyl pernah tinggal di Jepun bersama-sama abang longnya, Aaron dahulu, terpengaruh setelah bertahun tinggal disana. Sekarang dia sudah hampir seperti seorang otaku sebenar, gila anime dan manga, tak bercampur dengan orang dan paling penting; takda girlfriend. Mujur gaya pemakaiannya tidak seperti otaku-otaku di Jepun, dia masih berpakaian mengikut perkembangan fesyen semasa, stylish.

Airyl mengeluh perlahan, dia sudah hilang kata-kata. Memang betul kata Tuan Haji Zainal, kalau dibiarkan mesti lambat dia akan berkahwin. Umur sudah 24 tahun, tetapi kekasihnya semua cuma hidup di alam fantasi, watak-watak anime menjadi pujaan, tidak ada lagi kekasih yang nyata.

“Airyl fikir dulu boleh ayah?” Airyl meminta masa, menangguhkan keputusan. Tuan Haji Zainal seorang yang boleh dibawa berbincang, mungkin cara ini boleh melambatkan perkahwinannya, atau mungkin membatalkan terus, itulah harapan Airyl.

“baiklah, ayah bagi kamu masa berfikir.” Tuan Haji Zainal memberi masa.

“Ayah hari ni half day boleh?” Airyl tidak lagi boleh bekerja, kepalanya berserabut; nak kahwin atau tidak. Yang mana keputusan yang lebih baik untuknya.

“Suka hati kamulah.” Tuan Haji Zainal memberi kebenaran, dia tahu hati anaknya runsing, dahulu semasa Aaron disuruh kahwin begitu juga. Muka nampak tenang, tetapi buat kerja satu pun tak betul. Runsing.

“Airyl keluar dulu..” ucap Airyl lalu bangkit dari sofa, dia keluar dari bilik Tuan Haji Zainal. Airyl kembali ke tingkat dimana mejanya terletak, melangkah perlahan ke mejanya sambil mengeluh perlahan. Dia mengambil apa-apa yang perlu, dan terus melangkah untuk meninggalkan bangunan syarikat.

*~*

Sudah dua jam Airyl memandu tanpa arah tujuan, niat dihati hendak menenangkan fikiran. Keputusan akhir sama ada hendak berkahwin atau tidak masih belum dibuat, dia mahu pertimbangkan dengan sehabis-habisnya.

Tiba-tiba Honda Jazz yang dipandu menjadi perlahan, enjin keretanya mati dan akhirnya tersadai di bahu jalan.

‘alamak minyak habis pulak,’ Airyl menundukkan kepalanya, dahinya direhatkan pada stereng keretanya, mata dipejam. Kerana dek kepala yang berserabut, minyak kereta kering pun dia tidak perasan. Inilah pengalaman pertama Airyl tersadai ditepi jalan, dia sendiri tidak tahu sudah berapa kilometer dia memandu sehingga kehabisan minyak petrol.

‘rasakan kau tersadai tepi jalan!’ Airyl marah pada diri sendiri. Lama dia diam tidak berbuat apa-apa, sengaja duduk begitu; berehat. Dia cuba untuk mengosongkan fikiran dalam posisi itu, tiba-tiba telefonnya berbunyi, dengan lemah dia mengambilnya untuk menjawab panggilan.

Hello along…please save me…”
*~*~*
~bersambung~

an: chapter ni macam pendek sikit kan? 7 pages je dlm word (double spacing, font 12). sorry~ harap tidak mengecewakanlah. Anyway, sorry lagi skali sbb lmbt 2.30..huhu...dan dh kenal skit dengan Airyl? hehehe...sapa baca saya sayang, siapa komen saya sayang x2^^ 
less than three everyone^^

Monday, February 13, 2012

apa yang anda tak tahu mengenai q.min.z

q.min.z akan beritahu sedikit mengenai siapa q.min.z (sebab q.min.z boring)

q.min.z sebenarnya 2 orang
- sebab tu kami mengelak dari menggunakan perkataan 'saya' bila kat blog ni. Yang selalu mengarut kat sini q, z plak selalu kena proof read novel, check ejaan, cari nama dan sebagainya. Kalau q.min.z menggunakan 'saya' maknanya salah seorang dari q atau z yang bercakap (type lah..hehe)

kami ni adik beradik
- kami bukan kembar, purata umur kami adalah: 21 tahun

kami berdua suka membeli novel, dan bercita-cita untuk menjadi penulis.
- selalu kena marah sebab beli terlalu banyak novel

q.min.z tak akan reveal diri kami yang sebenar (nama kami)
- Even adik beradik kami yang lain dan parents kami pun tak tahu apa nama pena kami. Hanya orang yang terpilih sahaja tahu. Stakat ni, baru 2 orang, rasanya lepas ni tak ada dah kot.

ISBN menghancurkan plan..hahahhahaha...thank you ISBN~~~ weee

itu sahaja untuk kali ini. Bye......

Sunday, February 12, 2012

sorry

Assalamualaikum,

Hai semua, hari ni q.min.z officially nak minta maaf kat semua atas kecuaian q.min.z type cite hello otaku suami hai puteri isteri. 

Ni berkaitan dengan umur Putri Shazlin, kalau korang baca sebelum ni betul-betul korang mesti perasan umur dia berubah-ubah kejap 23 kejap 22, sorry la.. q.min.z buat silap. Actually nk buat 22 tp ad tersesat 23. 

So q.min.z officially apologize. Lepas ni q.min.z akan proof read byk kali gi so xde yang tersilap dah. 

Please support q.min.z....and
Hello Otaku Suami, Hai Puteri Isteri.

Thursday, February 9, 2012

[Hello Suami, Hai Isteri!] 02


Hello Otaku Suami, Hai Puteri Isteri!

.: 02 :.

“Mana gambar dia, mana gambar dia?” Berkali-kali Shazlin menyuarakan ayat itu sambil menyelak kasar album-album gambar dibiliknya. Baru sahaja tadi dia habis menyelongkar semua album gambar dan membawa kesemuanya masuk ke bilik untuk mencari gambar bakal suaminya nanti. Kata mummy, keluarga Tuan Haji Zainal ada datang beraya tahun lepas. Tuan Haji Zainal memang kawan baik daddy, tak mungkin tiada walau sekeping pun gambar mereka datang beraya. Shazlin terimbau perbualan dia dengan mummynya ketika dia baru pulang dari kelas tengah hari tadi.

*~*
“Siapa mummy?” Shazlin mengulang tanya selepas mummynya, Datin Norliyn menyatakan hasrat dia dan suaminya untuk menyatukan Shazlin dengan anak bujang Tuan Haji Zainal, Airyl. Mendengar cara Shazlin bertanya sudah tahu dia tidak suka dengan perancangan orang tuanya. Iyalah, siapa yang suka dia dikahwinkan dengan orang yang tidak dikenali? Walaupun sudah banyak kali Datin Norliyn katakan yang dia mengenali lelaki itu, tetapi Shazlin tiada walau sedikit pun memori mengenai Airyl bin Zainal.
“Airyl, Lin tak ingat ke. Dulu masa Lin kecil-kecil, Lin ada berkawan dengan dia, dengan Airylia kembar si Airyl tu. Tahun lepas Uncle Zainal kan ada datang raya rumah kita dengan keluarga dia, Airyl yang kembar Airylia tu.” Mummynya mengulangi nama Airyl. Shazlin berusaha untuk mengingati lelaki itu.
‘Yang mana? manalah aku nak ingat kisah zaman kanak-kanak riang aku dulu.’ Desis hatinya. Mungkin benar kata mummynya, dia mungkin ada berkawan dengan anak-anak Tuan Haji Zainal kerana mummy dan daddy Shazlin memang galakkan Shazlin dan Hazlinda berkawan dengan anak-anak kenalan mereka sejak kecil terutamanya yang berkawan rapat seperti Uncle Zainal ini. Ketika mereka masih kecil Shazlin sering berjumpa anak-anak kenalan daddy dan mummynya kerana daddy dan mummynya suka menjemput rakan-rakan mereka sekeluarga makan di rumah mereka, tetapi itu dulu sekarang orang tuanya terlalu sibuk untuk itu. Tapi ingatan Shazlin bukanlah sekuat mana untuk mengingati wajah-wajah mereka yang pernah bertandang ke rumahnya sewaktu dia kecil. 
“Ish… tak ingat lah!” Dia mengalah, tidak mahu lagi mendera kepala yang hampir pecah memikirkan masalah kali ini. Dia berpeluk tubuh dan kini bersandar selesa di sofa. Pandangan dilemparkan keluar rumah, kemudian dia mengembalikan pandangan ke muka Datin Norliyn. Wajah cantik Shazlin tidak secantik yang sepatutnya, dia menarik muka, kadang kala kedengaran bunyi dia mengetap gigi, geram.
“Kalau Lin kata Lin tak mahu?” Dia bertanya dalam nada keras, matanya menjeling keluar jendela sekali lagi. Dia mahu membantah, belum cuba belum tahu. Mana tahu kalau-kalau kekerasan yang ditunjukkannya membuahkan hasil, perkahwinan dirancang tidak jadi.
“Kami buat macam ni demi kebaikan Lin juga, bersebab kami nak kahwinkan Lin. Lagipun Lin bukannya ada teman lelaki pun.” Datin Norliyn cuba memujuk Shazlin.
Memang benar Shazlin tidak mempunyai teman istimewa buat masa sekarang, anak gadis Datin Norliyn yang berusia 22 tahun ini hanya pernah kecewa sekali, tetapi bukan dia ditinggalkan, Shazlin yang memutuskan hubungan mereka. Cinta monyet di zaman sekolah menengah memang susah hendak kekal, apa tah lagi lelaki yang bersama Shazlin tidak dapat memenuhi kriteria-kriteria lelaki idamannya. Walaupun Shazlin tidak terluka dengan perpisahan itu, tetapi dia terluka apabila dia menjadi bahan kutukan pelajar-pelajar lain, Shazlin akui memang dia silap kerana bersetuju untuk menjadi teman wanita bekas teman lelakinya walaupun tanpa rasa suka atau cinta, rakan sekelas mula berkata dia memberi harapan palsu, akhirnya Shazlin memutuskan hubungan untuk menutup mulut orang. Lain yang diharap lain pula yang jadi, pelajar-pelajar sekolahnya mula bergosip kononnya Shazlin memutuskan hubungan kerana kekasih pertamanya tidak setaraf dengannya, Shazlin mementingkan status dan bermacam-macam lagi tohmahan yang dilemparkan kepada Shazlin. Itu menyebabkan Shazlin tidak mempunyai kawan di zaman sekolahnya, dia lebih suka menyendiri dan sehingga kini Shazlin susah untuk mempercayai orang asing kecuali ahli keluarganya dan Tania Ng, satu- satunya rakan karibnya yang boleh diibaratkan seperti saudaranya sendiri walaupun mereka berlainan agama dan bangsasikap Tania yang sentiasa menyokong dan memahami Shazlin membuatkan Shazlin selesa berkawan baik dengan Tania. Bagi Shazlin keluarganya adalah segala-galanya bagi nya, kerana itu lah Shazlin sangat manja dan bergantung harap kepada keluarganya dalam apa-apa yang dia lakukan.
Sejak dari kejadian itu Shazlin banyak menghabiskan masanya dengan duduk dirumah menonton televisyen terutamanya drama Korea, Taiwan dan Jepun dan Shazlin juga banyak membaca novel-novel cinta. Akhirnya aktiviti-aktiviti itu menjadi hobinya yang tidak dapat ditinggalkan lagi. Kemudian Shazlin berubah, dia lebih teruja melihat pelakon-pelakon di dalam televisyen dari lelaki-lelaki yang berada di depan mata, karakter-karakter utama dalam novel-novel yang dia baca menjadi penanda aras lelaki pilihannya, menjadikan Shazlin seorang yang lebih high taste dalam memilih teman lelaki. Maklumlah main character dalam novel kebanyakannya perfect. Walaupun luka kegagalan cinta pertamanya tidaklah sedalam mana tetapi banyak merubah diri Shazlin, terutamanya hati Shazlin seperti mati untuk bercinta kerana belum ada lelaki yang memenuhi kriteria-kriteria prince charming yang diimpikan. Adakah Airyl boleh memenuhi kriteria prince charming Shazlin? Hati Shazlin masih tertanya-tanya..
“Kenapa mesti macam ni, Lin kan baru 22. Muda lagi apa?” Shazlin terus memberi alasan, berusaha agar mummynya menarik balik perancangan.
“Kami mahu Lin belajar, belajar jadi dewasa selagi kamu duduk dirumah ni sampai bila-bila pun takkan belajar menjadi matang.” Jawab Datin Norliyn, sebab yang diberi Datin Norliyn menimbulkan perasaan kurang puas hati Shazlin. Matanya terasa panas, hidungnya berasa sakit, terasa seperti ingin menangis. Dia tidak suka dengan alasan yang diberikan oleh Datin Norliyn, hatinya terguris dengan penilaian mummynya terhadap dirinya.
“Apa kebudak-budakan sangat ke Lin ni sampai mummy cakap macam tu, sampai buat keputusan begitu sekali? biasalah Lin baru 22 apa yang nak dirisaukan kalau perangai Lin macam ni?” Bidas Shazlin, bergetar suara Shazlin menyatakan ketidak puasan hati, kolam air matanya sudah bertakung. Cuma belum gugur air matanya keluar dari mata seperti empangan pecah.
“Habis, Lin nak tunggu Lin 30 baru nak berubah? Dengarlah cakap mummy.” Datin Norliyn tidak tahu hendak cakap apa lagi untuk membuat Shazlin faham niat suaminya dan dirinya mencarikan jodoh untuk puteri mereka itu. Mereka percaya ini jalan yang terbaik, dan mereka juga percaya Airyl adalah jodoh yang sesuai buat Shazlin. Namun Shazlin masih berdegil, dia masih mahu membantah.
“Tak nak!”
“Putri Shazlin…”
“Tak nak!” Dengan pantas dan tegas Shazlin membidas.
“Depan daddy jangan buat perangai macam ni.” Mummynya berpesan, dia tidak suka melihat Shazlin berpelakuan begitu di hadapan suaminya kerana Dato’ Mirzan belum pernah menolak permintaan Shazlin, semuanya dia turuti kerana kasihkan anaknya, kini sepatutnya masa untuk Shazlin untuk mendengar permintaan mereka.
“Orang kata tak nak, tak nak lah!” Jerkah Shazlin, dia meninggikan suaranya supaya dia didengari. Masa seperti terhenti, tersentap Datin Norliyn kerana jeritan bantahan itu. Selama ini Shazlin tidak pernah meninggikan suara dihadapannya mahupun suaminya, dia memang selalu merajuk seperti budak, kadang-kadang mogok lapar, tetapi belum pernah lagi dia meninggikan suara. Shazlin terdiam, dia sendiri terkejut dengan apa yang berlaku, dia tidak pernah meninggikan suara kepada orang tuanya kerana keinginannya selalunya dituruti. Dan permintaan orang tuanya juga selalunya dia akan turuti cuma jika dia tidak mahu dia akan merajuk, bukan dengan meninggikan suara. Kali ini sangat sukar untuk mematikan niat mummy dan daddynya untuk mengahwinkan dia, kerana rasa ingin memberontak yang membuak-buak dia telah melakukan dosa besar secara tidak sengaja. Tidak semena-mena air matanya mengalir keluar dari kelopak mata. 
Shazlin menarik nafas dalam-dalam, dia menangis teresak-esak menyebabkan dirinya sukar untuk bernafas dengan betul. Dia bangun dan melutut dihadapan Datin Norliyn yang terdiam ditempatnya. Shazlin memaut tangan insan yang dipesan Rasulullah sebagai insan yang wajib dihormati.
Mummy, sorry. Lin mintak maaf mummy, Lin terlepas..Lin salah, maafkan Lin…” Shazlin memohon ampun, Datin Norliyn menganguk lalu mengusap lembut kepala anak gadisnya. Matanya juga berair, dia faham mengapa puterinya bertindak begitu. Perancangan yang dibuat demi puteri manja mereka terlalu drastik, mungkin tidak masuk akal bagi Shazlin. Shazlin diam sambil menangis disisi Datin Norliyn.
“Macam inilah Lin, Lin jumpa dia dulu okay. Kalau Lin tak suka juga, mummy akan cuba pujuk daddy untuk batalkan saja niat nak kahwinkan kamu.”
*~*
‘Oh yes, dah jumpa!’ Bisik hati Shazlin, pencariannya akhirnya berhasil. Dia membelek 3 keping gambar raya tahun lepas yang terpampang gambar mereka dua keluarga bersama tahun lepas. Album gambar yang dipegang didekatkan ke mukanya supaya dia dapat melihat dengan lebih jelas.
“Yang mana satu si Airyl ni?” Dia bercakap seorang diri sambil meneliti gambar-gambar itu. Shazlin tidak pasti yang manakah Airyl, dia sememangnya tidak mengingati wajah Airyl.
“ha…cakap sorang-sorang” Hazlinda tiba-tiba sahaja menyergah. Dia yang baru pulang dari kelas duduk bersila disebelah kakaknya. Shazlin berpaling memandang adiknya, dia tiada mood untuk memarahi adiknya kerana menyergahnya sekarang. Misi mencari ‘siapa bakal suamiku’ adalah lebih penting dari menghodohkan wajah dengan naik marah pada Hazlinda.
“Sejak bila pulak Da masuk?” Shazlin bertanya kepada Hazlinda, tangan yang lenguh kerana memegang album gambar yang berat dekat pada wajahnya direhatkan. Dia meletak kembali album gambar di atas lantai.
“Dari tadi,” ucap Hazlinda lalu tersenyum.
“Buat apa?” Hazlinda bertanya ringkas.
“Tadi mummy dah bagitau pasal tu, akhirnya…” Shazlin bersuara dan diam, Hazlinda mencelah.
Yes, akhirnya.” Akhirnya setelah empat hari berlalu, empat hari selepas kali pertama berita itu sampai ke telinganya. Shazlin sudah menganggap soal perkahwinan itu hanyalah gurauan adiknya kerana daddy dan mummy mereka tidak berkata apa. Dia tidak mahu berpanjang cerita atau mengadu dipermainkan adiknya Hazlinda takut perkara yang tidak ada akan diadakan pula oleh orang tuanya. Ternyata sangkaanya meleset, Hazlinda tidak bergurau.
So sekarang kakak tengah cari gambar dialah.” Shazlin memberitahu sambil menolak album-album gambar yang lain, cuma tinggal satu album gambar sahaja disisinya. Dia mengambil kembali album gambar yang menyimpan gambar raya tahun lepas lalu meletakkannya diatas kakinya yang disilakan.
“eh, dia takde ke dalam gambar ni?” Shazlin masih meneliti gambar-gambar itu. Shazlin kemudian menyelak ke muka surat sebelah, namun gambar-gambar dimuka-muka surat berikutnya tidak terdapat gambar Tuan Haji Zainal sekeluarga sebaliknya gambar-gambar sahabat-sahabat Dato’ Mirzan yang lain.
“Yang ni ke dia?” Shazlin bertanya sambil jari telunjuknya menunjukkan seorang lelaki di dalam salah satu gambar itu. Lelaki yang bertubuh sasa tersenyum ceria, memakai baju melayu berwarna hijau, dia mendukung seorang budak lelaki yang memakai baju melayu sedondon dengannya.
“Bukanlah, yang tu kan abang Aaron. Abang si Airyl tu, yang dia dukung tu kan anak dia.” Hazlinda menjawab, dia yang baru sahaja berjumpa Tuan Haji Zainal sekeluarga pada malam dinner hari itu sangat pasti yang ditunjukkan Shazlin bukan Airyl walaupun Aaron duduk meja berasingan dengan mereka kerana dia duduk semeja dengan isteri dan anak-anaknya serta kakitangan anak syarikat Zainal Berjaya Developers yang dibawah pengurusannya. Shazlin pantas mengingati Aaron, anak sulung Tuan Haji Zainal, Shazlin terkeliru sebentar tadi kerana dia sangka Airyl ada iras-iras abangnya.
‘aih…macam manalah aku boleh terlupa abang Aaron ni,’ Shazlin bermonolog sendiri.
“Dia tak datang kot, diakan tak suka bersosial ni. Tak suka jumpa orang.” Kata Hazlinda bersahaja, begitulah dia menganalisis perangai Airyl berdasarkan apa yang dia dengar dari perbualan orang tua mereka dan Tuan Haji Zainal serta isteri malam itu. Sedangkan pergi ke majlis makan malam dianjurkan syarikat yang bakal diambil alihnya pun dia tidak mahu, inikan pula pergi beraya ke rumah orang yang tiada kena mengena dengan dirinya, lagilah tidak mahu.
Nomummy cakap dia ada!” Tegas Shazlin, dia mahu lihat wajah Airyl untuk mengembalikan ingatannya tentang Airyl bin Tuan Haji Zainal. Album gambar itu beralih tangan, Linda mengambilnya untuk meneliti lebih dekat gambar-gambar itu. Tiba-tiba sahaja dia terfikir…
‘siapa pulak yang ambil gambar ni?’ Linda cuba mengingati kembali kenangan hari raya tahun lepas. Dia teringat…
He’s not here because he was the photographer! Kakak, memanglah dia takda dalam gambar ni sebab kan dia yang ambil gambar, my god macam mana kakak boleh lupa.” Hazlinda berkata-kata riang kerana dia telah mendapat jawapan mengapa Airyl tiada di dalam gambar-gambar itu. Sekarang dia sudah mengingati wajah bakal suami kakaknya. Tidak sangka Airyl yang disangka tidak suka berjumpa orang itu ada beraya ke rumah mereka tahun lepas, memang tak sangka.
‘Itulah, lain kali bersangka baiklah kat orang lain…’ Hati Hazlinda berkata-kata kerana terbit rasa bersalah terhadap bakal abang iparnya itu kerana dia melulu menuduh tadi.
WHATThen takda peluanglah aku nak tengok gambar dia sekarang” Shazlin merungut. Dia sudah malas hendak mencari gambar Airyl dalam album gambar yang lain, dia sudah letih.
“Benda tahun lepas pun kakak boleh lupa. Tak ingat langsung ke dia macam mana?” Hazlinda bertanya, Shazlin menggeleng sebagai jawapan.
“Mana nak ingat, dalam kepala tu ada muka pelakon-pelakon ja. Muka extra yang scene dua saat pun boleh ingat, muka anak kawan baik daddy pun tak boleh ingat.” Hazlinda berkata dalam nada sinis, itulah hakikatnya Shazlin yang gila menonton drama dan filem sangat pakar dalam mengingati muka pelakon-pelakon drama-drama dan filem-filem yang ditontonnya terutama pelakon-pelakon asia dari korea, jepun dan taiwan. Shazlin mendiamkan diri tetapi membidas di dalam hati,
‘Dah diorang handsome, mestilah aku ingat,’ omel Shazlin sendiri.
“Ni ni, ada. Gambar candid ada.” Hazlinda menunjuk gambar yang dimaksudkannya. Tetapi apa yang mereka boleh lihat hanyalah belakang badan Airyl sahaja.
“Belakang dia je buat apa!” marah Shazlin.
‘Ish budak ni, yang dia tak tangkap gambar tuh apa hal. Menyusahkan orang betul. BAKA(bodoh)!’ Tidak semena-mena Shazlin menyalahkan Airyl yang ternyata tidak bersalah walau sedikit pun. Hazlinda cuba untuk menyenangkan hati kakaknya, dengan memberi jaminan mengenai rupa Airyl.
“Takpa kak, jangan risau. Handsome, Linda ingat, dia memang handsome. 100% sure!”
Shazlin mengeluh kuat lalu menutup album gambar itu untuk disimpan.
‘apa-apalah’

*~*~*

~bersambung~

an: entry sebelum ni, dua-dua q.min.z lupa letak ~bersambung~.. sorry.
Anyway, hurm...chapter ni kite kenal-kenal dengan Putri Shazlin, next chapter kite kenal-kenal dengan Airyl pulak yer... Comment is love^^

Monday, February 6, 2012

baca dulu atau tengok dulu


Assalamualaikum dan salam sejahtera,

Sorry sebab post kali ni bukan update jugak, update chapter 02 hari jumaat baru keluar..sabar yer.

Agak-agak boleh teka tak apa yang q.min.z nak mengarut hari ni dari tajuk post ni? 

(Org geram jerit: tak payahlah nk men teka-teki...)

OK,
Sebenarnya, q.min.z nak cakap pasal novel yang dilayarkan di layar perak or kaca TV.

Sekarang ni memang banyaklah lambakan novel-novel yang didramakan ataupun difilemkan antaranya: 

Bicara Hati (Drama, on-going)
Ombak Rindu (Filem, 2011)
Karipap-karipap Cinta (Filem, 2011)
Kasih Yang Suci (Drama 'Nora Elena', dah habis..)
Gemersik Kalbu (Drama, on-going)
Keimanan Cinta (Drama, dah habis..)

Ada lagi..hurm macam trilogi cinta, tapi tak ingat apa tajuk-tajuk novel tu..tulisan Sharifah Abu Salem, dan dengar cerita Adam & Hawa pun nak di drama kan.. (weeeeee...fans Adam & Hawa bersorak girang..) sangat-sangat tak sabar nak tengok, yoohoo..

Antara drama-drama ni, yang q.min.z dah tengok, q.min.z dah baca dah novel dia. So tahulah jalan cerita dia macam mana, kecuali drama Keimanan Cinta, q.min.z memang tak pernah baca novel dia. So memang cari sampai dapat, tapi walaupun q.min.z dah beli novel tu, q.minz still tunggu drama dia dah habis baru baca novel dia..skali novel dengan drama tak sama. Nasib tak baca awal-awal kalau tak keliru pulak. 

Kadang-kadang q.min.z suka tengok apa yang berbeza dalam novel dan drama, atau apa yang sama contohnya, dalam drama bicara hati even kereta yang Zahlia pakai lain dari yang dia pakai dalam novel pun q.min.z argue, tapi dalam masa yang sama q.min.z suka tengok bila ada perbezaan antara barang yang buat Seth Tan kantoi dia yang rogol Nora dalam drama Nora Elena dengan novel Kasih Yang Suci (drama: rantai+loket, novel:topeng+pisau..kot, lupa dah *sorry author*)

Korang macam mana? Baca dulu or tengok dulu drama/filem sampai habis?

Saturday, February 4, 2012

bicara hati


kenapa bicara hati tulisan Damya Hana sangat sangat sangat (jelas terang lagi nyata salah grammar..lol) popular? pada pendapat q.min.z, selain sebab jalan cerita yang best, padat dan bermesej, bicara hati gak boleh di katakan first batch yang buat cerita pasal kahwin kontrak, atau kahwin dulu baru bercinta atau cerita kahwin gaduh gaduh gaduh then suka sama suka. etc..

so masa buku tu keluar, memang sangat mendapat sambutan hangatlah. 

tapi...

sekarang ni ramai pembaca yang bila baca sinopsis pasal kahwin diorg kata "ala...kahwin lagi? boringlah..cliche" *letak balik novel tu kat rak buku, tak jadi beli*
hurm..mereka yang macam ni buat q.min.z kata "cuba korang baca balik bicara hati, boring tak?" 

tak kan? 

tapi ada jugak readers yang still baca cerita kahwin-kahwin ni, korang memang awesome sebab korang tak pandang cerita yang ada tema yang sama sebagai cliche.. harap ramai readers yang macam ni datang baca Hello Otaku Suami, Hai Puteri Isteri.

dan readers yang rasa buku novel yang cerita pasal orang dah kahwin ni boring, q.min.z harap berilah peluang kepada penulis-penulis yang guna theme 'kahwin', cuba bacalah dulu..tema jer same.. isi tak same..especially penulis baru macam q.min.z, sokongan anda amat dihargai...

huhu...

apa pendapat anda?