Followers

Sunday, April 21, 2013

[Sampai Bila pun Sayang] 18

Sampai bila pun sayang




18
“Ah, jangan lalu situ. Court basketball.” Suara Danisa dalam nada gemuruh. Mereka mengubah haluan supaya tidak melintasi gelanggang bola keranjang, setelah sampai ke gerai, cepat sahaja mereka berdua beredar dari situ. Risau sungguh Danisa kalau dia bertembung dengan Danish, atau kawan-kawan Danish yang lain. Walaupun tidak rapat tetapi rakan-rakan yang sama-sama bermain bola keranjang dengannya kenal Danisa.

Setelah lima minit berjalan di sekitar taman rekreasi itu, Danisa dan Faez duduk di sebuah bangku panjang. Faez menolong Danisa membuka botol air yang dibeli tadi, dan botol air itu berubah tangan, setelah mengucapkan terima kasih Danisa meneguk air yang sejuk itu dengan perlahan-lahan.

“Boleh saya tanya sesuatu?” Suara Faez sebaik sahaja Danisa menutup botol air itu. Dia menanti jawapan Danisa dengan sabar.

“Apa dia?”

“Kenapa Danisa takut sangat dengan adik Danisa?” Tanya Faez, dia berasa pelik pula kenapa Danisa terlalu takut pada Danish. Selama ini belum pernah situasi ini berlaku di dalam keluarganya. Selalunnya adiklah yang takut dengan kakak, bukan kakak takut dengan adik, ini terbalik pula mereka ini.

“Saya pernah beritahu kan dia super protective. Dia betul-betul akan kurung saya kalau dia nampak saya dengan awak, trust me, i know my lil brother.” Danisa memberi jawapan, itu membuatkan Faez berfikir lebih jauh. Mengapa begitu? Apa yang membuatkan Danish terlalu melindungi kakaknya?

“Kenapa dia macam tu? Memang dari dulu ke macam tu?” Perasaan ingin tahu Faez semakin membuak-buak. Danish memang seseorang yang menarik untuk dikenali, interesting. Kalau dia hendak memenangi Danisa suatu hari nanti, mesti dia perlu belajar memahami Danish supaya mudah untuk dia memenangi hati lelaki itu untuk mengizinkan dia menikahi kakaknya, Danish adalah wali Danisa besar kuasanya terhadap perkahwinan Danisa nanti.

“Tak lah, dulu dia tak macam ni. Sejak setahun lepas, dia macam ni.”

“Kenapa dia jadi macam tu tiba-tiba?” Soal Faez lagi, dia langsung tidak teringat apa yang terjadi setahun lalu kepada Danisa yang membuatkan Danish berubah sikap. Danisa menghirup udara segar, dia serba salah sama ada untuk beritahu ataupun menyimpan sahaja kenangan pahitnya. Tiada apa yang perlu dikatakan lagi.

Something jadi kat saya tahun lepas, dan lepas tu…Danish just jadi macam tu.” Jawab Danisa, dia masih tidak mahu membuka keseluruhan cerita. Cukuplah setakat itu, Faez bukan sesiapa untuk tahu apa yang sudah terjadi sebenarnya.

“Saya kenal adik saya, sampai satu tahap dia akan jaga saya macam seorang ayah. Lepas kejadian tu pernah dia hantar dan ambil saya dari tempat kerja selama sebulan. Tak kira ada kuliah, dia just ponteng macam tu je semata-mata untuk hantar dan ambil saya dari tempat kerja. Nak keluar kena minta izin dia, tapi sekarang dah kurang sikit, saya dah boleh keluar sendiri, kalau lima enam bulan dulu sentiasa dia akan ikut.”  Cerita Danisa sedikit lagi. Faez mendengar dengan setia, dia tidak mahu menyampuk mahupun mendesak Danisa supaya menceritakan segalanya, mungkin bila hubungan mereka sudah lebih lama dan stabil Danisa sendiri akan menceritakan segalanya mengenai keluarganya.

“Aisyah pulak? Dia memang kawan dengan awak dari dulu ke?”

Soalan itu buat Danisa tersenyum.

“Aisyah jiran dan juga kawan satu sekolah dengan saya, then masa kami melanjutkan pelajaran sama-sama dapat belajar di UK tapi lain-lain universitilah. Kami tinggal bersama, bila balik sini dia apply jadi pensyarah, saya pulak bekerja di syarikat swasta kemudian saya apply pensyarah jugak, saya ditawarkan jawatan tu, dan sekarang kami mengajar di tempat yang sama dan duduk di bilik yang sama. Kelakar betul takdir kami, sentiasa dekat tak pernah jauh antara satu sama lain.” Cerita Danisa kepada Faez, kalau mengenai Aisyah Danisa lebih terbuka, hanya keluarganya Danisa keberatan untuk bercerita. Danisa bangga ada sahabat seperti Aisyah, dia amat baik, setia, dan ikhlas berkawan dengan Danisa. Tidak pernah Aisyah meminta, atau berkawan dengan Danisa atas sebab lain, ikhlas dan benar-benar ikhlas.

“Aisyah dengan Hakim baru kahwin ke?”

“Taklah dah nak dekat dua tahun dah.”

“Tapi cute je dia orang kan?” Suara Faez seolah-olah cemburu. Danisa tergelak.

“Awak ni bagi komen macam perempuan, tapi yeah, dia orang memang cute dan sweet sangat-sangat. Kalau tengok dia orang bersembang dua mesti suka, kelakar.” Danisa membalas, dia suka sangat Hakim menjadi suami Aisyah. Hakim dan Aisyah berjumpa di UK dahulu, Hakim datang bercuti di UK dan berjumpa rakan-rakannya yang belajar di sana. Walaupun hanya percintaan jarak jauh tetapi jodoh mereka sangat kuat, sebaik sahaja Aisyah pulang terus sahaja Hakim menghantar rombongan meminang, mereka bertunang dan dua tahun lalu mereka berkahwin.

“Saya harap satu hari nanti kita boleh jadi macam mereka.” Komen Faez lagi. Kata-kata Faez membuatkan Danisa tersentak, sebegitu jauh Faez berfikir mengenai hubungan mereka? Danisa tidak sangka Faez benar-benar serius dalam perhubungan ini, dia tidak pernah terfikir sejauh itu. Sedangkan hubungan yang bersemi bertahun-tahun pun mampu untuk runtuh sekelip mata sahaja, Danisa tidak berani lagi menaruh harapan yang tinggi walaupun dia tahu sekarang dia sudah patut bersikap serius dalam perhubungan, memandangkan usia yang semakin meningkat.

“Kenapa? Awak tak nak ke macam tu? Cute je.” Tanya Faez bila Danisa diam membisu, terkejutnya masih berbaki. Danisa menolak jauh-jauh perasaan itu, sudahlah kalau ada jodoh sehebat mana cabaran dan dugaan yang datang, hubungan mereka pasti berjaya begitu juga sebaliknya. Kalau tiada jodoh, bercinta bertahun-tahun pun tidak juga akan bersama.

“Siapa yang tak mahu bahagia, sesiapa pun mahu. Cuma nak mengecap bahagia itu bukan mudah.” Suara Danisa lemah. Faez memandang ke wajah Danisa yang tertunduk sahaja, seolah-olah hilang semangat.

Stay with me and i’ll make you happy. Percayalah, saya akan membahagiakan awak Danisa.”
Kata-kata Faez memberi sinar harapan baru buat Danisa. Faez mahu Danisa yakin akan keikhlasannya. Dia bukan hendak mempermainkan Danisa, dia betul-betul sudah jatuh cinta pada gadis itu. Kalau boleh dia mahu memperisterikan Danisa kerana umurnya sudah pun mencapai ke tahap layak berkahwin. Sekarang dia cuma mahu mengenali Danisa lebih dekat dan hanya akan masuk meminang bila Danisa benar-benar sudi menjadi isterinya.

“Saya hanya tunggu awak Danisa, kalau Danisa bagi green light sekarang juga saya call mak saya sediakan rombongan untuk meminang.” Ucap Faez dengan nada ceria, dia serius tetapi tidak mahu Danisa tertekan dengan keseriusannya oleh itu dia gunakan nada begitu, biarkan ia longgar sedikit dan bunyi seperti dia sedang bergurau sedangkan dia tidak.

Danisa tersenyum, adakah ini tanda respons yang positif?

“Terima kasih Faez, saya rasa keikhlasan awak, dan saya hargai sangat-sangat. Tapi, saya belum sedia, harap awak akan bagi saya masa.” Jawab Danisa penuh sopan. Dia bukan mahu memberi alasan semata-mata tetapi dia benar-benar belum bersedia.

“Tak pa, saya boleh tunggu. Tapi….” Faez berhenti di situ. Danisa berpaling ke arah Faez, memandang Faez yang tidak menghabiskan kata-katanya. Apa yang hendak Faez katakan? Danisa benar-benar ingin tahu.

“Tapi apa?”

“Tapi…saya curious dengan hati Danisa sekarang. Setelah tiga hari bergelar girlfriend saya, berapa banyak dari hati Danisa sudah saya takluki?”

Soalan Faez membuatkan jantung Danisa menjadi laju mengepam darah, sejak dari pagi tadi jantung kecil itu tenang sahaja. Hanya mengubah rentak menjadi lebih laju bila dia bermain tenis tadi, tetapi selepas dia merehatkan diri jantungnya tenang kembali. Tetapi sekarang, bila Faez berkata begitu, mengenai hati dan perasaan jantungnya kembali tidak keruan. Danisa seolah-olah terlupa untuk bernafas, jantungnya bekerja keras untuk mempertahankan nyawanya.

‘Hati? Takluk hati aku?’

Danisa berkata di dalam hatinya, bertanya pada diri sendiri sebanyak mana sudah hatinya yang menjadi jajahan Faez.

“Danisa tak sudi jawab soalan saya ke?” Tanya Faez lembut, dia tidak sangka soalannya boleh membuatkan Danisa tidak keruan. Dia tahu..kerana jelas terpancar di wajah gadis itu, dia seolah-olah lost.

“Saya tengah buat kira-kira.” Jawab Danisa separuh sedar, apa yang keluar dari mulutnya juga dia tidak sedar. Dia cuba mengawal pernafasannya, menarik nafas perlahan-lahan untuk meredakan getaran yang maha hebat. Setelah bertenang sedikit barulah Danisa menjawab soalan Faez.

“Keikhlasan awak dah curi sepuluh percent, mulut manis awak curi lagi dua puluh percent, awak cakap nak hantar rombongan meminang dah rampas lagi sepuluh puluh percent yelah semua perempuan suka kalau ada orang ikhlas cakap macam tu kat dia, layanan baik awak terhadap saya ambil lagi sepuluh. Tapi sebab awak pernah tipu saya dah minus sepuluh percent.” Ujar Danisa berhati-hati, Faez yang mendengar dengan setia tersenyum. Baru tiga hari dia menjalinkan hubungan dengan Danisa tetapi sudah tiga puluh peratus dari keseluruhan hati gadis itu dia takluki.

“Tiga puluh peratus? Wow..”

“Kenapa wow?” Tanya Danisa.

“Wow…hebat jugak kan saya? Baru tiga hari dah tiga puluh percent. Kalau kira sekali muka saya yang handsome ni plus saya punya gentleman boleh kot dapat lima puluh percent kan? Aduh..” Faez mengaduh bila Danisa memukulnya dengan botol air yang sudah separuh kosong. Suka-suka sahaja dia hendak memberi markah untuk diri sendiri, tak tahu malu.

“Angkat bakul.” Ejek Danisa. Kemudian dia tersenyum sambil menahan diri dari tertawa. Ada-ada aje Faez ni.
*~*~*
~bersambung~

an: sy hampir2 terlupa yang saya kena update hari ni. saya dah tertidur pun, tp terjaga so saya update. anyway.. saya dah baca HSHI sampai habes 2kali.. lol.. sy mmg gelak golek2 la part yg obviously translate ke BM. lawak dowh yg kena translate tu~~ kkkkk.. sapa dah bc di blog n baca novel tu akan faham!! 


*@&)W*NGF8I87%##@%54U654#4$$@#@^
stock dah nk habes.. kena rajin2 menulis lepas ni.. TToTT

6 comments:

  1. Nak tau gak bila Danish dapat tau Danisa & Faez "brcinta"

    ReplyDelete
  2. Eerm..kak,apa nama akak at google? nak add,nanti kalau saya bosan,ad gak kwn nk bersembang. =)

    ReplyDelete
  3. google plus ke? klau g+

    g+ https://profiles.google.com/u/0/107836138866695304105

    tp jrg bukak g+, tp fb selalu ad.

    fb https://www.facebook.com/qz.qminz

    ReplyDelete
  4. Ngee =)..tq..nk add akak dekt fb la...

    ReplyDelete