Followers

Thursday, May 16, 2013

[Sampai Bila pun Sayang] 24


Sampai bila pun sayang






24
“Kau buat apa kat sini?” Tengking Aisyah. Jijik sungguh dia melihat wajah Ameer sekarang, kalau diikutkan hati mahu sahaja dia meludah wajah Ameer sekarang. Dia keluar tadi kerana terdengar bunyi enjin kereta, sangkanya Hakim datang menjemput tetapi rupa-rupanya orang lain yang datang bertandang tanpa dijemput, meluap-luap kemarahan Aisyah kepada tetamu tidak diundang ini. Emosi sungguh Aisyah, senyap-senyap Aisyah menarik nafas panjang bagi meredakan kemarahannya sedikit, tiada guna marah-marah semuanya sudah terlambat, Ameer bakal bergelar suami orang dalam masa tiga hari lagi.

“Aisyah…Danisa ada kat dalam Aisyah? Aku nak jumpa dia. Tolong panggil dia keluar, aku telefon dia asyik tak dapat je.” Suara Ameer tanpa rasa bersalah. Dia sungguh terdesak untuk bertemu Danisa, walaupun bakal memperisterikan orang lain tetapi dia nak Danisa tahu yang hatinya untuk Danisa.

“Kau memang tak malu kan? Ada hati lagi nak jumpa dia lepas apa yang kau buat kat dia? Berani sungguh. Dah nak bernikah pun berani datang rumah anak dara, patutlah boleh buntingkan budak tu.” Perli Aisyah sepedas-pedasnya tanpa mempedulikan perasaan Ameer. Marahnya pada Ameer susah betul untuk ditahan, tetapi dari menengking Aisyah memilih untuk bercakap dengan nada yang biasa.

“Kenapa Danisa berhenti kerja? Aku kahwin tak ada kena mengena dengan kerjaya dia…”

“Tapi dia kena menghadap muka kau yang bukan miliknya lagi setiap hari? Kau rasa boleh ke? Kalau kau sukalah, memang dari dulu dah biasa main kayu tiga, tapi Danisa? Jangan sesekali terlintas di fikiran kau nak balik dengan Danisa, aku takkan benarkan.” Pedih Ameer mendengar kata-kata yang keluar dari mulut Aisyah yang mencatas kata-katanya. Siapa sangka Aisyah yang dia kenal sebagai gadis yang ayu dan santun boleh mengeluarkan kata-kata setajam belati. Menusuk terus ke jantungnya, sakit.

Ameer malas hendak berbicara dengan Aisyah, dia datang ke sini hendak bertemu dengan Danisa bukan bertekak dengan Aisyah. Dengan selamba Ameer membuka pintu pagar yang tidak berkunci, dia menerjah masuk ke kawasan rumah Danisa. Aisyah terkejut dengan tindakan berani Ameer, berundur dua tapak ke belakang sambil didepangkan tangannya bagi menghalang langkah Ameer.

“Jangan macam ni Aisyah, aku tak nak cederakan kau. Aku datang sini niat aku baik.” Ameer berlembut dengan Aisyah. Aisyah langsung tidak berganjak, matanya tepat menikam ke biji mata Ameer dengan garangnya.

“Kenapa datang sini?” Danisa bersuara lemah. Tiada emosi di dalam suaranya, tiada kemesraan di suara itu hanya kekecewaan yang dapat didengari dari ton suara itu. Sebaik terdengar suara Danisa yang dirinduinya terus Ameer menerpa ke arah Danisa, dia bergerak ke tepi dari mengelak dari melanggar Aisyah yang menghalang laluannya.

“Jangan kau berani dekat dengan kakak aku.” Danish yang tiba-tiba muncul datang menolak tubuh Ameer dari mendekati Danisa. Dadanya turun naik menahan marah, walaupun Danisa tidak membuka cerita tetapi dia tahu apa yang sudah terjadi. Danisa menarik tangan Danish, Danish pula hanya menumpukan tumpuan kepada Ameer. Tajam pandangan Danish merenung lelaki tak guna ini, siapa sangka nampak baik sahaja di depan Danish tetapi boleh menduakan kakaknya. Mungkin kasih sayangnya buat Danisa selama ini yang ditonton Danish hanya pura-pura. Kalau tidak kenapa dia curang?

“Danish pandang kakak.” Panggil Danisa. Kemudian barulah Danish memandang kakaknya.

“Danish masuk dalam please. Wait for me inside.” Danisa bersuara lagi. Dia tidak mahu adiknya mendengar apa yang bakal terkeluar dari mulutnya mahu pun Ameer. Kalau boleh dia mahu Danish tidak terbabit langsung, dia malu dengan Danish. Malu sebab menunjukkan kelemahan dirinya pada adiknya itu, bagaimana dia hendak menjadi contoh buat Danish kalau dia tidak boleh menempuhi dugaan ini?

“Danish…” Pujuk Danisa lagi, redup sahaja matanya memandang Danish yang membara marahnya.

“Danisa…” Danish memanggil kakaknya dengan nama. Dia tidak mahu berganjak dari situ selagi lelaki yang sudah menghancurkan hati Danisa pergi dari rumah mereka.

“Danish…” Panggil Danisa lagi. Berkerut dahi Danish, dia tidak faham kenapa kakaknya berlagak seperti itu.

“Danisa…” Danish belum berputus asa.

Please…kejap je.” Tenggelam timbul suara Danisa memujuk. Beberapa hari ini dia seperti orang bisu, susah benar hendak bercakap.

“KAU BUAT APA-APA KAT KAKAK AKU, NAHAS KAU!” Tegas Danish sambil menuding jari kepada Ameer. Benci sungguh dia memandang lelaki itu, mahu sahaja dibunuh lelaki yang tak tahu malu itu. Tanpa kerelaan dirinya Danish melangkah masuk, tetapi dia masih berlegar-legar diruang tamu rumahnya. Tidak senang duduk Danish memikirkan tentang Danisa.

“Aku takkan tinggal Danisa sorang-sorang kat sini dengan kau.” Ucap Aisyah. Dia mengambil tempat di sebelah Danisa, memeluk tubuh sambil menikam tepat pandangannya ke wajah Ameer.

“Danisa, saya nak awak tahu yang saya sayangkan awak. Cinta saya pada awak tak pernah berubah.” Kata Ameer tanpa rasa bersalah. Riak di wajah cengkung Danisa tidak berubah, masih seperti tidak memberi riaksi apa-apa. Melihat keadaan Danisa hati Ameer resah, banyak benar Danisa susut, cengkung sungguh wajah lembut Danisa sedangkan baru empat hari berita pernikahannya sampai ke telinga Danisa.

“Cinta my ass.” Kutuk Aisyah sesuka hatinya, dia melarikan matanya ke tempat lain. Menyampah pula memandang lama lelaki ini, buat sakit hati sahaja.

“Awak kata awak cintakan saya, tapi awak curang. Sampai hati awak..” Suara Danisa lemah, jantungnya bagai dipalu. Sesaknya dadanya, rasa seperti sempit dan nafas yang ditarik terlalu padat di dada. Suara Danisa yang jelas kedengaran yang dia kecewa menyiat hati Ameer, dia kecewa dengan diri sendiri.

“Ameer tahu, Ameer salah. Ameer minta maaf, tapi Ameer tak pernah berniat untuk menduakan Danisa, perkara itu berlaku macam tu sahaja tanpa Ameer sedar.” Ameer cuba untuk memberi penjelasan kepada Danisa. Sungguh dia tidak berniat untuk curang, Wani hadir ke dalam dirinya secara tiba-tiba. Cepat sangat mereka rapat, senyap-senyap sahaja rasa sayang menyelinap ke dalam hatinya, dan tanpa rasa bersalah pada Danisa dia melayan perasaan sukanya itu. Dia tidak pernah terfikir itu akan melukakan hati Danisa, baginya sayang dia perempuan pada masa yang sama tidak salah.

“Tanpa sedar kau tidur dengan dia, logik ke macam tu?” Aisyah sekali lagi menyampuk. Aduh geram betul dia dengan Ameer ni, tangannya dikepal kuat-kuat bagi melepaskan geram.

“Bukan macam tu, bukan macam tu.” Sangkal Ameer.

“Habis?” Suara Danisa meninggi tiba-tiba. Dia juga turut terpengaruh dengan emosi Aisyah, dari sedih menjadi marah.

“Bila Danisa balik memang Ameer nak putus dengan dia. Ameer dah putuskan hubungan dengan dia, Ameer nak bersama Danisa seorang sebab Ameer cintakan Danisa sangat-sangat. Bila dia nampak Ameer dengan Danisa dia berang, dia datang rumah Ameer, dari bertengkar…akhirnya lain pula yang jadi, kami…” Suara Ameer tersekat di situ, tak sanggup dia terus bercerita bila ternampak air mata Danisa mengalir keluar dari tubir matanya. Terus sahaja Ameer meraih tangan Danisa lalu digenggamnya.

Tiba-tiba sahaja Danish muncul sekali lagi. Marah sungguh dia melihat Ameer yang berani memegang tangan kakaknya, terus Danish menyambar tangan Danisa dari pegangan Ameer.

“Berani kau pegang tangan kakak aku!” Marah Danish sebelum penumbuknya melayang ke wajah Ameer, terlayang Ameer ke belakang. Danisa pula terduduk menangis, dia langsung tidak perasan yang Danish sedang membelasah Ameer secukup-cukupnya. Kata-kata Ameer tadi memberi tamparan yang kuat buat Danisa, dia tidak percaya begitu mudah Ameer mengkhianati cinta mereka. Aisyah memeluk Danisa, tangannya mengusap-ngusap bahu Danisa cuba untuk meredakan tangisan Danisa itu. Dia mahu menghentikan Danish yang galak membelasah Ameer tanpa belas kasihan tetapi dia perlu berada di sisi Danisa, Danisa lebih penting baginya dari Ameer. Lagipun dia memang patut dibelasah…tanpa rasa bersalah Aisyah menghukum.

“Kau hancurkan hati dia, ada hati lagi nak datang dekat dengan kakak aku.” Danish melampiaskan amaranya kepada Ameer bersama tumbukan padu di wajah Ameer semahu-mahunya. Amukan Danish berakhir bila Hakim datang dan menghentikan Danish dari terus menumbuk muka bakal pengantin baru itu. Pasti bengkak wajah Ameer di hari pernikahannya, kesian…tapi siapa suruh cari penyakit?

“Sebelum kau mati kena belasah dengan Danish, dengan aku, baik kau blah.” Hakim menghalau Ameer. Walaupun Ameer juga kawannya tetapi dia mahu berpihak pada yang benar.

“Ameer, kau baliklah ke tempat kau. Dari kau datang sini cari Danisa baik kau balik prepare diri kau untuk jadi suami dan ayah yang berguna. Move on, teruskan hidup pada jalan yang kau sendiri pilih. Jangan kacau Danisa lagi. Aku warning kau, jangan cuba dekat dengan Danisa lagi, kau tahu apa yang aku boleh buat.” Tegas Hakim kepada Ameer. Dia tidak akan teragak-agak menggunakan kedudukannya sebagai seorang peguam untuk mengambil tindakan undang-undang kepada Ameer kalau dia berani datang mencari Danisa lagi.

Ameer yang tadi terduduk di tanah kerana tumbukan Danish bertalu-talu bangun perlahan-lahan. Dia memandang Danisa buat kali terakhir, nak luruh jantungnya memikirkan yang dia perlu meninggalkan Danisa buat selamanya. Segalanya sudah terlambat, dia dan Danisa tidak mungkin dapat bersatu lagi, semuanya kerana kesilapan dan kebodohan sendiri.
*~*~*
~bersambung~

an: flashback belum habes...tapi ini last.. next update kita akan balik pada timeline asal~~~ ^^
semoga terhibur~~~ 
click2 la reaction tu.. kalau nak komen lagi bagus.. <--dah lama saya tak minta org klik or komen.

2 comments: