Followers

Monday, August 25, 2014

[NADIANA] 03



::03::


Nadia memandang refleksi dirinya pada dinding pintu lif yang berkilat. Memang lain benar dari yang dia lihat di dalam refleksi cermin di dalam bilik air salun Alan beberapa jam lalu. Tubuhnya dibaluti one piece dress berwarna krim dan bercorak bunga bunga kecil di bahagian atas dan berlengan panjang, manakala dari bahagian pinggang sehingga ke hujung skirt yang separas lutut itu berwarna hitam kosong tanpa corak. Rambut yang dipotong pendek separas bahunya memberikan satu imej baharu kepada Nadia yang selama ini hanya menyimpan rambut panjang lurus sehingga ke paras pinggang. Kakinya dihiasi kasut tumit tinggi hitam yang cantik, bertapak merah. Wajahnya yang pucat dan berlingkaran gelap sekeliling mata berubah menjadi lebih menarik dan cantik dengan solekan.


“Inilah wajah baru aku.” Suara Nadia kepada diri sendiri. Ini hadiah Alan berikan kepada Nadia sempena perkenalan mereka hari ini. 


Nadia tidak akan lupa saat tadi sampai bila-bila…

Saturday, August 16, 2014

[NADIANA] 02



::02::
Nadia merenung ke wajah diri sendiri di dalam cermin. Matanya merah kerana menangis, ada lingkaran gelap sekeliling matanya akibat tidak dapat melelapkan mata untuk beberapa hari. Nadia perhatikan keningnya yang berkerut, untuk beberapa minggu ini itulah ekspresi wajah yang selalu tertayang di mukanya. 

Tuesday, August 12, 2014

[NADIANA] Prolog & 01

NADIANA

::PROLOG::

“Nadiana aku punya!!”
“Tak aku punya.”

Dua lelaki a.k.a si suami-suami untuk dua bakal ibu yang sedang bergaduh berebut nama anak itu hanya duduk menongkat kepala melihat isteri masing-masing bergaduh. Hmmm… mereka sendiri pun tak faham, pasal nama pun boleh bergaduh.