Followers

Thursday, November 27, 2014

[NADIANA] 17 & 18



::17::
 “Seumur hidup aku, aku dah pergi interview lebih kurang berbelas kali jugaklah tapi ini kali pertama aku pergi interview ayat aku cakap boleh kira dengan jari.” Semangat Diana bercerita kepada Nadia. Nadia tertawa mendengar cerita Diana datang temuduga hari ini. Tangannya yang memegang sudu sedari tadi hanya menguis-nguis sahaja nasi di dalam pinggannya, tak boleh nak makan sebab terlalu asyik ketawa dengan cerita temuduga si Diana ni. 

Wednesday, November 19, 2014

[NADIANA] 16


::16::

Pagi Isnin yang nyaman, Nadia membawa Diana bersamanya untuk sesi temuduga di tempat dia bekerja, Brilliance K Properties (BKP) Sdn. Bhd. 

Si Diana senyap sejak dari rumah lagi, sewaktu Nadia tolong mengenakan mekap pada wajah Diana untuk menaikkan seri wajah lagi. Mujur sempat dia berguru dengan Clara secara virtual melalui channel youtube Clara, banyak tutorial solekan yang Clara sudah muat naik Nadia hanya memilih yang mana sesuai untuk Diana. 

Mujurlah Nadia sudah mulai mengenali diri Diana, dia mengenakan mekap nipis tetapi cukup untuk menonjolkan keayuan semula jadi wajah Diana. Kalau ditanya pendapat Diana dia mahu yang macam mana sampai esok pun belum tentu dapat jawapan, dia langsung tidak bercakap, bila ditanya kenapa dia hanya menjawab dengan gerakan bibir sahaja ‘nervous’.

Monday, November 10, 2014

[NADIANA] 15



::15::
“Banyak-banyak tempat kau boleh lepak, kat sini jugak kau lepak?” 

Nashrul menarik kerusi di hadapan sahabatnya Rizman yang sedang leka dengan ipadnya. Entah apa yang dibacanya pun Nashrul tak tahu, kusyuk semacam sampai sahabat bertahun sudah tak berjumpa pun tak pandang. Ni mesti ada kaitan dengan perempuan. 

“Apa salahnya lepak kat sini?” Rizman membalas tanpa mengangkat kepala.